Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa

15 Januari 2022 7:01
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa (229835)
zoom-in-whitePerbesar
Warga melihat kondisi rumah yang rusak akibat gempa di Kadu Agung Timur, Lebak, Banten, Jumat (14/1). Foto: Muhammad Bagus Khoirunas/ANTARA FOTO
Banten diguncang gempa berkekuatan 6,7 magnitudo pada Jumat (14/1) sore. Data gempa lalu diperbarui oleh BMKG menjadi 6,6 magnitudo dengan kedalaman 40 kilometer.
ADVERTISEMENT
Lokasi gempa berada di 52 kilometer barat daya Sumur, Banten. Tepatnya, di laut selatan Ujung Kulon.
Meski titik gempa berada di Banten, namun guncangannya berasa hingga daerah sekitarnya seperti Jakarta dan Bandung.
Salah seorang warga Bandung, Adisa, yang sedang menjaga orang tuanya di lantai 5 salah satu rumah sakit swasta di Bandung merasakan gempa sangat kuat. Namun tidak berlangsung lama.
"Getarannya kencang sekali, tapi memang pada saat itu tidak ada yang berhamburan keluar," kata Adisa.
Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa (229836)
zoom-in-whitePerbesar
Sejumlah pasien mengevakuasi diri saat terjadi gempa di Rumah Sakit Puri Cinere, Depok, Jumat (14/1). Foto: Fitra Andrianto/kumparan
Berbeda dengan di Bandung, di Jakarta warga berhamburan keluar rumah maupun gedung bertingkat. Sebab guncangan terasa begitu kuat.
"Chaos banget, kerasa lumayan lama," kata Ramadhan saksi mata di MMC Tower Sudirman.
Sementara di Kecamatan Kaduhejo, Kabupaten Pandeglang, gempa membuat panik warga. Guncangan yang kuat bahkan membuat tiang listrik di sana bergoyang.
ADVERTISEMENT
"Di sini panik, pada keluar rumah semua. Tiang listrik goyang, itu yang bikin panik. Air kamar mandi juga goyang," ujar Ary, warga Kaduhejo.

Wilayah yang Diguncang Gempa

Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa (229837)
zoom-in-whitePerbesar
Situasi usai gempa di kantor Kementerian PUPR, Jakarta, Jumat (14/1). Foto: Dok. Istimewa
BMKG memastikan gempa yang terjadi tidak berpotensi tsunami. Selain itu BMKG juga mengungkapkan wilayah mana saja yang terasa gempa.
"Guncangan gempa bumi ini dirasakan di daerah Cikeusik, Panimbang dengan VI MMI, kemudian Labuan dan Sumur IV MMI, Tangerang Selatan, Lembang, Kota Bogor, Pelabuhan Ratu, Kalianda, Bandar Lampung III – IV MMI, Anyer III MMI," tutur Kepala Pusat Gempabumi dan Tsunami BMKG Bambang Setiyo Prayitno, dalam keterangannya, Jumat (14/1).
"Kemudian juga Jakarta, Kota Tangerang, Ciracas, Bekasi, Kota Bandung, Kabupaten Bogor, Kotabumi dengan II - III skala MMI," imbuhnya.
ADVERTISEMENT

Penyebab Gempa

Kepala Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Daryono, menjelaskan gempa terjadi karena sumber sesar naik dan megathrust Selat Sunda.
"Mekanisme sumber sesar naik (thrusting) berasosiasi dengan sumber gempa megathrust Selat Sunda," jelas Daryono dalam keterangan tertulisnya.

Gempa Berjenis Dangkal Akibat Subduksi

BMKG menjelaskan gempa yang berusat di Banten berjenis gempa dangkal yang terjadi akibat subduksi atau tunjaman antarlempeng.
"Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempa bumi dangkal akibat aktivitas subduksi," ujar Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Bambang Setiyo Prayitno, dalam keterangan resminya.
Bambang mengatakan, mekanisme gempa ini bergerak naik.
"Hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa bumi memiliki mekanisme pergerakan naik (thrust fault)," terangnya.
ADVERTISEMENT

Gempa Susulan

Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa (229838)
zoom-in-whitePerbesar
Kepala BMKG Dwikorita Karnawati. Foto: BMKG
Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Ambarwati mengatakan, gempa susulan terjadi sebanyak 5 kali. Paling besar diketahui berkekuatan 5,7 magnitudo.
“Gempa susulan hingga saat ini atau pukul 17.20 WIB tanggal 14 Januari 2022. Hasil monitoring BMKG menunjukkan terjadi 5 kali gempa susulan dengan magnitudo terbesar 5,7,” kata Dwikorita saat konferensi pers virtual, Jumat (14/1).

Kerusaan Akibat Gempa

Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa (229839)
zoom-in-whitePerbesar
Kerusakan akibat gempa di Kabupaten Lebak, Banten. Foto: Dok. Istimewa
Per pukul 18.00 WIB ada 20 bangunan yang rusak akibat gempa tersebut. Rinciannya 15 rumah, 4 sekolah dan 1 puskesmas. Semua bangunan itu tersebar di 17 kecamatan di Kabupaten Pandeglang.
"Sekolah yang (rusak) terbanyak di Kecamatan Sumur. Kami masih melakukan pendataan," ujar Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Pandeglang, Emil Salim, Jumat (14/1).
ADVERTISEMENT

Tak Ada Korban Jiwa

Gempa 6,6 M Berpusat di Banten: Terasa Hingga Bandung; Tak Ada Korban Jiwa (229840)
zoom-in-whitePerbesar
Kerusakan rumah warga usai gempa di Pandeglang, Banten. Foto: Dok. Istimewa
Meski sejumlah bangunan rusak akibat gempa, namun bencana itu tidak menimbulkan korban jiwa.
"Melaporkan rumah warga di Kampung Ciawi setelah terjadi gempa di wilayah Sumur, Alhamdulillah untuk korban jiwa tidak ada," kata anggota Bhabinkamtibmas Polsek Sumur Bripka Dadan Somantri, Jumat (14/1).
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020