Inggris Peringatkan Barat Agar Tidak Boikot KTT G20 di Bali Meski Putin Hadir

29 Juni 2022 19:39
·
waktu baca 2 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara di Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26 di Glasgow, Inggris. Foto: ANDY BUCHANAN/AFP
zoom-in-whitePerbesar
Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berbicara di Konferensi Perubahan Iklim PBB COP26 di Glasgow, Inggris. Foto: ANDY BUCHANAN/AFP
ADVERTISEMENT
Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mendesak negara-negara Barat untuk tidak memboikot Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Group of 20 (G20) di Indonesia pada Rabu (29/6/2022).
ADVERTISEMENT
Indonesia memegang presidensi G20 tahun ini. Menjelang KTT G20 di Bali pada 15-16 November mendatang, Pemerintah Indonesia menghadapi tekanan dari Barat.
Kabar kehadiran Presiden Rusia, Vladimir Putin, dalam pertemuan puncak itu telah menjadi kontroversi. Sejumlah negara anggota menilai Putin tidak berhak hadir lantaran meluncurkan invasi ke Ukraina.
Namun, Johnson memperingatkan mereka agar tidak mengadakan boikot terlepas dari kehadiran Putin. Dia menerangkan, aksi itu hanya akan menguntungkan Rusia. Sebab, Rusia dapat memanfaatkan ruang tersebut untuk menyebarkan propaganda.
Presiden Joko Widodo bertemu dengan PM Inggris Boris Johnson di Elmau, Senin (27/6/2022). Foto: Laily Rachev/Biro Pers Sekretariat Presiden
zoom-in-whitePerbesar
Presiden Joko Widodo bertemu dengan PM Inggris Boris Johnson di Elmau, Senin (27/6/2022). Foto: Laily Rachev/Biro Pers Sekretariat Presiden
Johnson kemudian menggambarkan Putin sebagai sosok paria. Dia mengaku akan merasa takjub bila Putin sungguh menghadiri KTT.
"Menurut saya, dia tidak akan hadir. Pertanyaannya adalah: apakah kita sebagai negara-negara Barat akan mengosongkan kursi kita di G20 dan menyerahkan seluruh argumen ke China, ke Rusia?" tanya Johnson, dikutip dari AFP, Rabu (29/6/2022).
ADVERTISEMENT
"Saya pikir jika Anda meninggalkan sesuatu seperti G20, maka Anda berisiko menyerahkan kesempatan propaganda kepada orang lain," lanjut dia.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Presiden Jokowi tinjau puing apartemen di Kiev, Ukraina, Rabu (29/6/2022). Foto: Laily Rachev/Biro Pers Sekretariat Presiden
zoom-in-whitePerbesar
Presiden Jokowi tinjau puing apartemen di Kiev, Ukraina, Rabu (29/6/2022). Foto: Laily Rachev/Biro Pers Sekretariat Presiden
Indonesia telah berupaya mempertahankan posisi netral dalam isu kehadiran Rusia di G20.
Sebagai pemegang presidensi, Indonesia juga memiliki kewajiban untuk mengundang seluruh negara anggota G20, termasuk Rusia. Tetapi, Indonesia telah memberikan undangan pula kepada Ukraina sebagai tamu.
Kremlin mengatakan, Putin akan menghadiri pertemuan tersebut. Sementara itu, Ukraina belum memberikan konfirmasi terkait kehadirannya.
Presiden Jokowi saat bertemu dengan pimpinan negara G7 di KTT G7, Jerman. Foto: Dok. Biro Pers Setpres
zoom-in-whitePerbesar
Presiden Jokowi saat bertemu dengan pimpinan negara G7 di KTT G7, Jerman. Foto: Dok. Biro Pers Setpres
Presiden RI, Joko Widodo, kemudian melawat ke Kiev pada Rabu (29/6/2022). Jokowi berupaya menyerukan gencatan senjata dan kelanjutan negosiasi damai antara kedua negara itu.
Jokowi melangsungkan pembicaraan dengan Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky. Setelahnya, dia akan melanjutkan perjalanan ke Moskow pada Kamis (30/6/2022).
ADVERTISEMENT
Sebelum kunjungan tersebut, Jokowi turut menghadiri KTT G7 di Jerman. Dalam pertemuan itu, Jerman menyerukan hal serupa.
Kanselir Jerman, Olaf Scholz, mengungkap bahwa para pemimpin G7 tidak ingin memecah G20. Dia mengatakan, mereka masih berencana untuk menghadiri KTT di Indonesia.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020