News
·
1 Juni 2021 18:59
·
waktu baca 2 menit

Pegawai KPK Terancam Dipecat 20% Tenaga Penindakan, Tak Gampang Cari Novel Dkk

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Pegawai KPK Terancam Dipecat 20% Tenaga Penindakan, Tak Gampang Cari Novel Dkk (366907)
searchPerbesar
Direktur Sosialisasi dan Kampanye Anti-Korupsi KPK yakni Giri Suprapdiono terima penghargaan Makarti Bhakti Nagari Award. Foto: Dok. Istimewa
Direktur Sosialisasi dan Kampanye Antikorupsi KPK Giri Suprapdiono mengungkapkan penyidik dan penyelidik lembaga antirasuah yang masuk dalam daftar tak lulus Tes Wawasan Kebangsaan (TWK) sekitar 20 persen dari jumlah tenaga penindakan KPK.
ADVERTISEMENT
Angka tersebut dinilai sangat banyak. Belum lagi dari segi kualitas kerja.
Giri menyampaikan hal tersebut dalam diskusi yang digelar oleh HMI Komisariat Hukum UGM.
Ia mengungkapkan data itu untuk melawan opini di media sosial yang diduga digalang oleh buzzer yang menyebut 75 nama tak lulus TWK tak bisa dibandingkan dengan 1.271 yang lulus dan sudah dilantik sebagai ASN.
"Ini logika yang sering dimainkan oleh para buzzer bahwa logikanya adalah kan 75 saja, tidak bisa dibandingkan 1.274, kecil, kan gitu, ya," kata Giri, Selasa (1/6).

Giri menyatakan, penyidik dan penyelidik tersebut yang paling banyak melakukan OTT di KPK. Bahkan Giri menyebut mereka adalah pemegang rekor di KPK.

"Pemegang rekor. Kemudian 7 Kasatgas penyidikan semuanya itu adalah polisi yang sudah mengundurkan diri. Purnawirawan, artinya penyidik milik KPK," kata Giri.
ADVERTISEMENT
Mereka pun telah banyak mengusut kasus-kasus besar. Mulai dari kasus korupsi e-KTP, bansos, benih lobster, hingga perkara Wali Kota Tanjungbalai.
"Kalau saya hitung total dari 75 itu ada 13 penyidik, ditambah admin penyidikan ada 14, ada 17 penyelidik total berapa? 31. Jumlah penindakan KPK itu 150 aja enggak nyampe lidik [penyelidikan] sama sidik [penyidikan]," kata Giri.
Pegawai KPK Terancam Dipecat 20% Tenaga Penindakan, Tak Gampang Cari Novel Dkk (366908)
searchPerbesar
Perwakilan 75 pegawai KPK yang dinyatakan tidak lolos TWK berfoto bersama usai audiensi dengan Komisioner Komnas HAM di Jakarta, Senin (24/5). Foto: M Risyal Hidayat/Antara Foto
"Jadi bayangkan berapa itu? 31 per 150. Itu artinya lebih dari 20 persen tenaga penindakan. Itu baru kuantitas. Dari sisi kualitas ini orang kemampuannya udah beda," ucap Giri yang juga tak lolos TWK meski selama ini sering mengajar wawasan kebangsaan di sejumlah instansi.

Logika Buzzer

Pegawai KPK Terancam Dipecat 20% Tenaga Penindakan, Tak Gampang Cari Novel Dkk (366909)
searchPerbesar
Kasatgas KPK Novel Baswedan (kiri) mendapat penghargaan antikorupsi internasional dari PIACCF di Malaysia yang kala itu diserahkan PM Mahathir Mohamad. Prestasi itu tak membuatnya lolos TWK. Foto: Dok. Istimewa
Giri pun menyatakan logika buzzer yang menyebut bahwa 75 nama tidak bisa dibandingkan dengan 1.271 tidak apple to apple. Terlebih penyidik semacam Ambarita Damanik hingga Novel Baswedan sangat sulit untuk ditemukan.
ADVERTISEMENT
"Jadi logikanya itu masa kehilangan pemain bola 11 aja repot wong ada 260 juta penduduk Indonesia. Loh, emangnya gampang cari pemain bola? Emangnya gampang cari penyidik andal?" kata Giri.
Ambarita Damanik, Novel Baswedan, Andre Nainggolan, Rizka Anungrata. Rizka itu yang termasuk OTT KPU yang ada buronnya Harun Masiku. Banyak nih, Andre Naingolan menangani bansos dan lain-lain.
-Giri Suprapdiono
Pegawai KPK Terancam Dipecat 20% Tenaga Penindakan, Tak Gampang Cari Novel Dkk (366910)
searchPerbesar
Tersangka korupsi eks caleg PDIP Harun Masiku yang tak diketahui rimbanya. Foto: Twitter/@efdesaja
Belum lagi nama-nama lain yang bergerak di struktural. Seperti salah satunya Sujanarko yang merupakan eks Direktur PJKAKI di KPK, lalu deputi eselon 1 di KPK Hery Muryanto, juga masuk dalam daftar 75 tersebut.
"Tentu ini semuanya bakal melemahkan karena ini strategis, kan. Kemudian ada Wadah Pegawai, habis di sana. Kemudian ada juga pemeriksa kode etik, habis juga di sana," jelas Giri.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020