Tekno & Sains
·
25 Juli 2020 16:04

Editor MetroTV yang Diduga Bunuh Diri Positif Amfetamina, Apa Itu?

Konten ini diproduksi oleh kumparan
Editor MetroTV yang Diduga Bunuh Diri Positif Amfetamina, Apa Itu? (75742)
Metro TV berduka cita atas wafatnya Yodi Prabowo, News Video Editor. Foto: Instagram/@metrotv
Perkembangan kasus tewasnya editor MetroTV, Yodi Prabowo, yang jasadnya ditemukan di pinggir jalan Tol JORR, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, pada Jumat (10/7), mulai menemukan titik terang.
ADVERTISEMENT
Hasil autopsi jenazah menunjukkan bahwa Yodi positif mengonsumsi amfetamina atau amfetamine. Hal itu disampaikan oleh Arif Wahyono, Dokter Ahli Forensik. "Screening narkoba di urine (Yodi Prabowo) ada amfetamine positif," ujar Arif dalam konferensi pers di Polda Metro Jaya, Jakarta, Sabtu (25/7).
Menurut Direskrimum Polda Metro Jaya, Kombes Pol Tubagus Ade Hidayat, efek penggunaan amfetamina bisa menimbulkan keberanian yang luar biasa. Ade menilai penggunaan amfetamina membuat Yodi diduga berani bunuh diri.
Amfetamina sendiri termasuk narkoba golongan I berpotensi menyebabkan ketergantungan. Penggunaan amfetamina akan memengaruhi bahan kimia yang ada di otak dan saraf yang berkontribusi terhadap sikap hiperaktif dan kontrol impuls.
Dijelaskan dalam Medical News Today, amfetamina adalah obat stimulan sistem saraf pusat yang digunakan untuk menangani attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) atau gangguan psikologis yang menyebabkan seseorang sulit memusatkan perhatian.
Editor MetroTV yang Diduga Bunuh Diri Positif Amfetamina, Apa Itu? (75743)
Ilustrasi obat-obatan. Foto: Unsplash
ADVERTISEMENT

Penggunaan amfetamina

Amfetamina dapat mengaktifkan reseptor di otak sehingga meningkatkan aktivitas sejumlah zat alami tertentu, terutama norepinefrin dan dopamin. Dopamin adalah senyawa kimia organik yang dikaitkan dengan rasa bahagia, kesenangan, dan perhatian.
Amfetamina biasanya digunakan untuk mengobati berbagai kondisi gangguan mental, terutama bagi orang yang mengalami ADHD dan depresi. Di masa lalu, amfetamina digunakan untuk mengobati narkolepsi dan membantu menurunkan berat badan.
Seseorang yang mengidap ADHD ditandai dengan sejumlah tanda-tanda, seperti hiperaktif, mudah marah, ketidakstabilan suasana hati, kesulitan berpikir, kurang konsentrasi, dan perilaku impulsif. ADHD sering dialami oleh anak-anak. Namun, dapat berlanjut hingga dewasa.

Risiko atau efek samping penggunaan amfetamin

Penggunaan amfetamina dapat menimbulkan sejumlah efek samping, mulai dari ringan hingga berat. Adapun efek samping yang bisa ditimbulkan meliputi:
ADVERTISEMENT
  • Tekanan darah rendah
  • Disfungsi ereksi
  • Detak jantung cepat
  • Sakit perut
  • Kehilangan nafsu makan, mual, dan penurunan berat badan
  • Timbul jerawat, ruam, dan gatal-gatal
  • Penglihatan berkurang
  • Mulut kering
  • Gemetar
  • Mimisan
  • Keringat berlebih
  • Hidung tersumbat
  • Kejang
  • Napas lebih cepat atau kesulitan bernapas bagi mereka yang punya riwayat penyakit paru
  • Kesulitan buang air kecil
Editor MetroTV yang Diduga Bunuh Diri Positif Amfetamina, Apa Itu? (75744)
Ilustrasi Depresi. Foto: Helmi Afandi/kumparan
Amfetamina juga bisa menimbulkan sejumlah dampak psikologis, termasuk:
  • Peningkatan keberanian dan fokus
  • Ketakutan, cemas, mudah marah, dan gelisah
  • Perubahan suasana hati
  • Perubahan libido
  • Perilaku obsesif
Ketika amfetamina digunakan pada dosis yang berlebih dan tidak sesuai anjuran dokter, maka dapat menimbulkan efek samping yang parah. Kadar dopamin di otak bisa naik dengan cepat. Itu bisa menyebabkan serangkaian efek samping seperti:
  • Delusi atau berhalusinasi
  • Perasaan paranoid dan dendam
  • Masalah kardiovaskular termasuk stroke
  • Pengurangan kemampuan kognitif
  • Kerusakan otot dan gizi buruk
ADVERTISEMENT
Bagaimanapun, penggunaan amfetamina harus sesuai resep dokter. Sebab, jika digunakan secara berlebihan atau tidak sesuai anjuran dokter, ia bisa menyebabkan sejumlah efek samping yang membahayakan kesehatan.