Ini Alasan Laron Keluar Saat Musim Hujan

18 Desember 2019 17:38
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Ilustrasi laron.  Foto: wikimedia,org
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi laron. Foto: wikimedia,org
ADVERTISEMENT
Bukan hanya ular kobra saja, laron juga mendadak muncul beterbangan di pemukiman warga memasuki musim hujan. Gerombolan laron mulai bermunculan saat sore dan malam hari. Hasil pantauan di kawasan Jabodetabek, misalnya, memperlihatkan koloni laron mulai menyerbu beberapa rumah warga.
ADVERTISEMENT
Laron sendiri adalah rayap tanah yang bermetamorfosis, ditandai dengan tumbuhnya dua pasang sayap dengan ukuran sama yang lebih panjang dari ukuran tubuhnya. Oleh karena itu, rayap diklasifikasikan dalam ordo Isoptera yang berasal dari kata “iso” bermakna sama dan “ptera” yang berarti sayap.
Musim hujan memaksa laron keluar dari sarangnya di bawah tanah. Ini karena kondisi sarang menjadi lembab dan dingin, mereka bergerak untuk mencari tempat yang lebih hangat. Oleh karena itu, koloni laron kerap mengerubungi sumber cahaya yang hangat, seperti lampu bohlam dan bahkan televisi yang sedang menyala.
“Penerbangan koloni (laron) dilakukan untuk mengambil keuntungan dari suhu yang hangat,” ujar Gary Chocrane, pakar pengendalian hama di Amalgamated Pest Control, seperti dikutip News Australia.
Ilustrasi laron Foto: flicker
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi laron Foto: flicker
Dalam tesis yang berjudul Pemaknaan Koleksi Serangga Museum Zoologicum Bogoriense dari Sudut Pandang Ethno-Entomologi yang ditulis oleh M. Rofik Sofyan, mahasiswa pascasarjana Universitas Indonesia, disebutkan laron kerap terbang dalam jumlah banyak di malam hari saat hari-hari pertama musim hujan. Saat itu, laron akan terbang mencari lampu untuk mengeringkan diri.
ADVERTISEMENT
Selain mencari tempat hangat, keluarnya laron menuju sumber cahaya tak lain melakukan ritual mencari pasangan untuk membentuk koloni baru. Mereka terbang lambat dengan menggantungkan badan di bawah sayapnya.
Ironisnya, jika mereka gagal mendapatkan pasangan, laron akan hidup hanya satu malam saja, dan kemudian mati ketika fajar datang. Bagi laron yang berhasil menggaet pasangan, mereka akan menanggalkan sayap dan berjalan mencari lubang di bawah tanah untuk kawin dan bertelur.
“Laron atau alate hidup antara 1-2 hari setelah keluar dari koloninya tergantung jenisnya. Setelah dapat pasangan betina (calon queen) maka terus hidup sebagai koloni baru, dan ketika tidak berhasil segera mati," jelas Prof. Rosichon Ubaidillah, peneliti serangga dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) beberapa waktu lalu.
ADVERTISEMENT
Adapun laron memiliki nama ilmiah Macrotermes gilvus. Ia masuk dalam jenis rayap dari kasta reproduktif atau dikenal juga dengan sebutan Alate. Koloni rayap mengenal dua kasta lainnya, yakni kasta pekerja dan kasta prajurit.
Pembagian kasta-kasta ini menjadi hal lazim di antara serangga yang hidup berkoloni dan saling bergantung satu sama lain, seperti semut dan lebah.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020