Matahari Tenggelam Lebih Lambat di Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Cek Tanggalnya

25 Januari 2022 12:06
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Matahari Tenggelam Lebih Lambat di Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Cek Tanggalnya (14480)
zoom-in-whitePerbesar
Pengunjung menikmati suasana matahari tenggelam di Pantai Tanjung Layar Putih, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (30/8/2020) Foto: YUSRAN UCCANG/ANTARA FOTO
Matahari disebut tenggelam lebih lambat dari biasanya mulai akhir bulan Januari hingga awal Februari 2022. Fenomena ini akan terjadi di Indonesia, khususnya di Pulau Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara.
ADVERTISEMENT
Lantas, bagaimana fenomena ini terjadi? Menurut penjelasan Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN), dari sisi astronomi Bumi diketahui berotasi terhadap sumbunya dengan kemiringan 66,6 derajat terhadap bidang edar atau ekliptika. Secara bersamaan, Bumi juga mengelilingi Matahari dengan sumbu rotasi yang miring tersebut.
Miringnya sumbu rotasi Bumi saat mengelilingi Matahari inilah yang menyebabkan waktu terbit dan terbenamnya Matahari akan bervariasi selama satu tahun, baik lebih cepat maupun lebih lambat.
Saat sumbu rotasi di belahan utara Bumi dan kutub utara Bumi miring menjauhi Matahari, Matahari akan terbit lebih cepat dan terbenam lebih lambat di belahan selatan Bumi.
Hal ini terjadi ketika solstis Juni, yakni ketika Matahari berada paling utara saat tengah hari terjadi setiap tanggal 20/21 Juni setiap tahunnya.
ADVERTISEMENT
Sebaliknya, jika sumbu rotasi di belahan selatan Bumi dan kutub selatan Bumi miring menjauhi Matahari, Matahari akan terbit lebih lambat dan terbenam lebih cepat di belahan selatan Bumi.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Hal ini terjadi saat solstis Desember, yakni ketika Matahari berada paling selatan saat tengah hari yang terjadi setiap tanggal 21/22 Desember setiap tahunnya.

Perhitungan Berdasarkan Bayangan

Matahari Tenggelam Lebih Lambat di Jawa, Bali dan Nusa Tenggara, Cek Tanggalnya (14481)
zoom-in-whitePerbesar
Menikmati sunset di Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu. Foto: Selfy Momongan/kumparan
Biasanya, untuk menghitung waktu dalam melakukan aktivitas sehari-sehari memakai waktu sipil atau waktu terzonasi. Waktu sipil adalah waktu yang ditentukan berdasarkan bujur tolok zona waktu, misalkan WIB sama dengan 105 derajat BT akan lebih cepat tujuh jam terhadap Universal Time.
Sementara mengenai Matahari yang terbit lebih cepat maupun lambat ketika solstis hanya akan terjadi ketika penunjuk waktu yang kita gunakan berdasarkan bayangan Matahari saja.
ADVERTISEMENT
Jenis waktu ini kemudian disebut Waktu Matahari Sejati atau Waktu Sejati atau Waktu Istiwak (True Solar Time/ Sundial Time).
- Andi Pangerang, Peneliti LAPAN -
Waktu sejati sendiri adalah waktu yang diukur menggunakan bayangan Matahari dengan patokan meridian atau bujur setempat (arah-utara selatan Matahari ketika tengah hari di masing-masing daerah).
Fenomena Matahari yang terbenam ini merupakan hal yang biasa, yang terjadi setiap tahunnya. Karena itu, masyarakat diminta untuk tidak panik dalam menyikapi fenomena ini karena merupakan fenomena alami yang lazim.
“Sekitar 10 bulan lagi, sejak 13 hingga 18 November 2022 mendatang, Matahari akan terbit lebih cepat untuk Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara,” jelas Andi.

Daftar Waktu Terbenam Matahari Lebih Lambat

Berikut ini waktu terbenam Matahari untuk di beberapa wilayah di 3 pulau tersebut selama 26 Januari - 1 Februari 2022.
Nama Kota
Tanggal
Waktu Matahari Terbenam
Kupang
26 Januari 2022
18.15.31 WITA
Atambua
28 Januari 2022
18.08.54 WITA
Ende
28 Januari 2022
18.21.27 WITA
Labuan Bajo
28 Januari 2022
18.28.05 WITA
Mataram
28 Januari 2022
18.43.18 WITA
Denpasar
28 Januari 0202
18.46.59 WITA
Banyuwangi
29 Januari 2022
17.49.51 WIB
Malang
29 Januari 2022
17.56.25 WIB
Yogyakarta
29 Januari 2022
18.05.16 WIB
Surabaya
30 Januari 2022
17.54.59 WIB
1 - 10 dari 20 baris
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020