Dari Edgar Xavier untuk Mendiang Ayah: Dua Emas SEA Games 2019

3 Desember 2019 13:59
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Edgar Xavier Marvelo berpose dengan kedua orang tuanya. Foto: Pengurus Besar Wushu Indonesia
zoom-in-whitePerbesar
Edgar Xavier Marvelo berpose dengan kedua orang tuanya. Foto: Pengurus Besar Wushu Indonesia
Upacara pengalungan medali Edgar Xavier Marvelo, Selasa (3/12/2019), diselimuti rasa bangga dan duka. Kebangaan hadir lantaran di leher Edgar terkalung medali emas SEA Games 2019 dari cabor wushu nomor kombinasi daoshu/gunshu.
Sementara, duka hadir karena ayah Edgar menghembuskan napas terakhir dini hari tadi. Ya, Edgar bertanding membawa nama Indonesia di SEA Games 2019 dengan diselimuti kesedihan karena ayahnya meninggal sebelum ia turun arena.
Kendati begitu, Edgar tetap memberikan penampilan terbaik. Ia melakukan gerakan jurus gunshu (tongkat) dengan ciamik hingga akhirnya menorehkan nilai tertinggi dengan 9,68 poin.
Edgar masih harus turun di satu nomor pertandingan lagi pagi tadi, yakni mens duel. Bersama dua kompatriotnya, Harris Horatius dan Seraf Naro Siregar, Edgar kembali tampil memukau dalam memperagakan pertarungan menggunakan tongkat dan pedang.
Penampilan apik tersebut akhirnya membuahkan lagi medali emas usai mereka mendapatkan nilai tertinggi, 9,54 poin.
Edgar sempat menolak untuk ditemui selepas pengalungan medali, namun setelah beberapa menit menunggu akhirnya ia hadir di hadapan para pewarta. Tangis Edgar tak terbendung saat dirinya mengatakan emas ini dipersembahkan untuk mendiang ayahnya, Lo Tjhiang Meng.
"Tadi, waktu sebelum alat-alat (bantu medis) Papa dilepas (ketika menghubungi keluarga di Indonesia), saya sempat janji akan melakukan ini untuk papa," kata Edgar.
Edgar Xavier Marvelo meraih medali emas di cabor wushu di SEA Games 2019. Foto: Aditia Nugraha/kumparan
zoom-in-whitePerbesar
Edgar Xavier Marvelo meraih medali emas di cabor wushu di SEA Games 2019. Foto: Aditia Nugraha/kumparan
"Saya senang dan bangga bisa memberikan emas ini untuk Indonesia dan Papa. Saya berusaha menjalankan tugas dan janji kepada Papa," tuturnya menambahkan.
Edgar sendiri sempat berencana pulang ke Indonesia usai bertanding, tapi Topan Kamurri yang melanda Filipina membuat seluruh penerbangan dibatalkan.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
0 Suka·0 Komentar·
01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
0 Suka·0 Komentar·
01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
0 Suka·0 Komentar·
01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
0 Suka·0 Komentar·
01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
0 Suka·0 Komentar·
01 April 2020