kumparan
20 Mar 2019 9:30 WIB

Google Luncurkan Platform Game Berbasis Cloud, Stadia

Platform game berbasis cloud dari Google, Stadia. Foto: Google
Industri game memang terlihat manis. Semua hal yang berhubungan dengan game saat ini sedang menjadi sesuatu yang menggiurkan di berbagai industri.
ADVERTISEMENT
Raksasa teknologi Google tidak mau ketinggalan untuk memfokuskan diri di industri game. Mereka baru saja meluncurkan sebuah platform game berbasis cloud bernama Stadia. Sesuai dugaan, perkenalan Stadia diumumkan dalam acara Game Developers Conference (GDC) di San Francisco, Selasa (19/3).
CEO Google, Sundar Pichai, menjadi sosok yang mengumumkan kehadiran Stadia. Pichai menggambarkan Stadia sebagai platform game untuk semua orang. Ia juga sedikit membicarakan ambisi Google untuk menghubungkan game ke semua jenis perangkat, baik itu konsol, PC, tablet, maupun smartphone.
Saat didemonstrasikan, gameplay Stadia bergerak mulus berpindah dari smartphone ke tablet dan kemudian ke TV, semua perangkat menggunakan sistem yang dikembangkan oleh Google, seperti Android dan Chrome.
Untuk menambah pengalaman bermain, Google juga meluncurkan controller khusus untuk Stadia. Controller ini terlihat seperti persilangan antara pengontrol Xbox dan PS4, dan perangkat itu akan bekerja dengan layanan Stadia yang terhubung langsung melalui Wi-Fi.
Controller Google Stadia. Foto: Google
ADVERTISEMENT
Controller Stadia juga berfungsi untuk memindahkan game dari satu perangkat ke perangkat lainnya. Pengguna dapat menggunakan tombol di perangkat tersebut untuk membuka YouTube atau menggunakan tombol lain untuk mengakses Google Assistant.
Google memanfaatkan infrastruktur global sebagai pusat data untuk memastikan server sedekat mungkin dengan pemain di seluruh dunia. Ini menjadi bagian penting dari Stadia, karena latensi yang lebih rendah diperlukan untuk memainkan game berbasis cloud dengan lancar.
Google mengatakan mereka berharap Stadia dapat mendukung hingga kualitas 4K 60 fps melalui koneksi internet sekitar 25 Mbps, dan berencana untuk mendukung kualitas gambar hingga resolusi 8K dan 120 fps di masa depan. Google bermitra dengan AMD untuk membangun GPU khusus di pusat datanya. Kerja sama ini akan membantu Google untuk memberikan kualitas game yang setara dengan PS4 dan Xbox One X.
ADVERTISEMENT
Salah satu game pertama yang diluncurkan pada layanan Google Stadia adalah 'Doom Eternal', yang akan mendukung resolusi 4K, HDR, dan 60 fps. Stadia juga akan merangkul para developer game untuk membuat game khusus untuk layanannya dan bisa dimainkan lintas platform.
Keseriusan Google untuk cloud gaming jelas terlihat. Mereka bahkan membuat studio sendiri untuk menggarap judul-judul game eksklusif Stadia, yaitu Stadia Games and Entertainment.
Jade Raymond, yang baru-baru ini bergabung dengan Google sebagai Vice President di bidang game, mengatakan lebih dari 100 studio sudah memiliki perangkat pengembang untuk Stadia, dan lebih dari 1.000 engineer telah mengerjakan judul yang akan dimainkan di layanan ini.
Google belum mengungkapkan detail kapan tepatnya layanan Stadia akan tersedia, selain dipastikan bakal hadir pada 2019 ini. Google juga tidak mengungkapkan harga atau bahkan berapa banyak permainan yang akan dimiliki layanan ini pada saat peluncuran nanti.
ADVERTISEMENT
Setidaknya ada sedikit informasi yang diungkap, yakni Stadia akan menghubungkan game dari cloud ke browser Chrome, Chromecast, dan perangkat Pixel, dan itu akan diluncurkan di beberapa negara seperti AS, Kanada, Inggris, dan Eropa, pada 2019.
Video
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan