News
·
23 Maret 2021 17:00

Polisi Serahkan Pelaku Penebas Ayah Kandung ke Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung

Konten ini diproduksi oleh Lampung Geh
Polisi Serahkan Pelaku Penebas Ayah Kandung ke Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung (20988)
searchPerbesar
Pelaku penebas leher Ayah Kandung diantar ke ruang visum oleh Kapolsek Kalirejo IPTU Edi Suhendra saat di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung, Kurungan Nyawa, Kecamatan Gedong Tataan, Kabupaten Pesawaran. Senin (23/3). / Foto : Bella Sardio Lampung Geh
Lampung Geh, Pesawaran - Pelaku penebas leher Ayah Kandung sampai di RSJ Daerah Provinsi Lampung pukul 12.35 WIB didampingi pihak Polsek Kalirejo, Lampung Tengah, Selasa (23/3).
ADVERTISEMENT
Kapolsek Kalirejo IPTU Edi Suhendra menjelaskan tujuan pelaku KP (25) dibawa untuk diobservasi apakah benar gangguan jiwa atau tidak.
"Pihak puskesmas memang pernah menyatakan bahwa anak ini ada kelainan. Tapi pada orang tuanya tidak percaya," ujarnya.
Diketahui bahwa sebelum pelaku menebas leher ayah kandungnya, ia meminta maaf terlebih dahulu.
Polisi Serahkan Pelaku Penebas Ayah Kandung ke Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung (20989)
searchPerbesar
Pelaku penebas leher Ayah Kandung menunggu antrean ke ruang visum ditemani aparat di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung, Kurungan Nyawa, Kecamatan Gedong Tataan, Kabupaten Pesawaran. Senin (23/3). / Foto : Bella Sardio Lampung Geh
"Setelah ditebas, kepala korban dicacah dimasukkan ke dalam karung plastik dinaikan ke motor terus keliling dusun," papar IPTU Edi.
Pihak keluarga melaporkan ke kepolisian dan langsung ditindaklanjuti. "Tidak lama dari itu kakaknya mengetahui karena sebelumnya diketahui oleh ibunya. Ibunya menjerit terus pihaknya menghubungi kita," katanya.
"Langsung kita ke sana dan tak lama pelaku datang membawa sepeda motornya," lanjut IPTU Edi.
Setelah bertemu, pihak kepolisian langsung menangkap dan mengamankan pelaku beserta barang bukti yang ada di TKP.
Polisi Serahkan Pelaku Penebas Ayah Kandung ke Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung (20990)
searchPerbesar
Kapolsek Kalirejo IPTU Edi Suhendra saat di wawancara awak media massa di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung, Kurungan Nyawa, Kecamatan Gedong Tataan, Kabupaten Pesawaran. Senin (23/3). / Foto : Bella Sardio Lampung Geh
"Kita lihat situasi, di badannya ada wadah golok. Kami pastikan tidak ada (golok) langsung kami lakukan penangkapan dan kita amankan di Polres Lampung Tengah. Ada yang mengamankan TKP ada yang mengamankan barang bukti," ungkapnya.
ADVERTISEMENT
Terkait alasan pelaku melakukan hal keji tersebut, pelaku merasa orang tuanya (ayah) akan melakukan santet kepadanya.
"Jadi dari pada disantet jadi ia milih mendahului membunuh ayahnya," tambahnya.
Polisi Serahkan Pelaku Penebas Ayah Kandung ke Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung (20991)
searchPerbesar
Pelaku penebas leher Ayah Kandung didampingi aparat keamanan dan pemerintah setempat sampai di Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung, Kurungan Nyawa, Kecamatan Gedong Tataan, Kabupaten Pesawaran. Senin (23/3). / Foto : Bella Sardio Lampung Geh
IPTU Edi Suhendra juga mengatakan bahwa pelaku ini sudah ditetapkan tersangka walaupun untuk selanjutnya tetap menunggu hasil observasi dari Rumah Sakit Jiwa.
"Pelaku akan dikenakan Pasal 338 KUHP jo 351 ayat 3 karena telah menghilangkan nyawa orang," tutupnya.(*)
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020