kumparan
2 Jul 2017 21:51 WIB

Belum Pernah Ngobrol Sambil Ngopi

Ngakak sih denger ternyata Starbucks mau ditutup. HAHAHAHA!
Simple sebenernya, bisnis ini muncul dengan dasar jual kopi, UDAH. Entah yang punya ngedukung apa dan siapa. Sebagai penikmat kopi atau orang yang sering ngopi, Starbucks punya resep tersendiri akan itu dan sekarang sudah banyak penikmat Starbucks.
Yuk kita obrolin sambil ngopi!
ADVERTISEMENT
Starbucks ditutup karena yang punya ngedukung LGBT? Kalau saya cuman bisa bilang bodo amat. Saya suka minum kopi, saya sering meeting di tempat yang jual kopi dan bahkan sering beli Produk dan kopi Starbucks. Berpuluh kali saya minum kopi Starbucks, saya nggak ada perubahan orientasi rasa suka terhadap sesama jenis dan saya juga biasa aja. Dengan kita membeli starbucks apakah artinya saya mendukung LGBT? Woy, SAYA BELI KOPI DAN LIDAH SAYA KEBETULAN COCOK, UDAH!
Yang saya tahu akan Starbucks adalah Pelayanan bagus, Punya SOP yang bagus, Kopinya enak, kreasi kopinya banyak dan promonya menarik. Jadi kalo penilaian saya sebagai konsumen Starbucks bukan berdasar pada yang punya tapi emang cara promo mereka bagus dan rasanya juga enak.
ADVERTISEMENT
Kopi sekarang nggak cuman tentang rasa, tapi juga mikir seninya. Mereka bikin kopi juga terus-terusan mikir inovasi; Perpaduan rasa dipikirin, SbuxCard desainnya dipikirin, Tumblernya bentuknya yang catchy dan masih banyak lagi. Nggak banyak yang mikir kalo jual kopi bisa sampe segitunya.
Sampai pada akhirnya ngopi di Starbucks adalah sesuatu hal yang trendy dan comfort. Coba deh tanya ke semua yang ngopi di Starbucks apa mereka mikirin kalo ternyata yang punya Starbucks dukung LGBT dan mereka akhirnya pergi secara tiba-tiba? Ya ada yang pergi sih tapi sebagian kecil, kecil banget paling ya yang emang mau cabut dari situ.
Ini cuman jual kopi kok, mereka nggak nyuruh kita ikutan apa yang dilakukan Si Schulz. Coba deh obrolin baik-baik sama Si Schulz sambil ngopi, jangan boikot tiba-tiba gerudukan dateng ke Starbucks terus konsumen disana bingung ngeliat kalian yang gerudukan itu ngapain sebenernya. Jangan sampai masuk henpon jadul malah keliatan kampungan loh!
ADVERTISEMENT
HAHAHAHA Slurrrrpppp... aaahhhh...
Tulisan ini adalah kiriman dari user, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab penulis. Laporkan tulisan