kumparan
16 Oktober 2019 15:01

IBU Foundation Klarifikasi atas Pemberitaan Mantan Pekerjanya

WhatsApp Image 2019-10-16 at 15.53.45.jpeg
Yayasan IBU (IBU Foundation) mengklarifikasi atas berita yang telah beredar di media massa, termuat dalam berita PaluPoso (kumparan.com/paluposo) berjudul “Mantan Pekerja Somasi Yayasan IBU Foundation” pada tanggal 11 Oktober 2019.
ADVERTISEMENT
Yayasan IBU melakukan klarifikasi kepada media mengacu pada Undang-Undang Pers Pasal 5 ayat (1) dan penjelasannya (Pers nasional berkewajiban memberitakan peristiwa dan opini dengan menghormati norma-norma agama dan rasa kesusilaan masyarakat serta asas praduga tak bersalah), serta Pasal 3 Kode Etik Jurnalistik (Wartawan Indonesia selalu menguji informasi, memberitakan secara berimbang, tidak mencampurkan fakta dan opini yang menghakimi, serta menerapkan asas praduga tak bersalah).
Dalam berita PaluPoso di laman kumparan.com/paluposo, NN mencantumkan kontrak kerja Nomor: 001/CTR/IBU/HQ/V/19 tertanggal 8 Mei 2019 dan ini dibenarkan pihak Yayasan IBU. Artinya, NN secara resmi mulai bekerja pada tanggal 8 Mei 2019.
Yayasan IBU melalui HR Manager, Kiki menjelaskan bahwa NN diberhentikan pada tanggal 23 Agustus 2019.
ADVERTISEMENT
Dengan adanya ketentuan perjanjian tersebut secara umum, kata Kiki, maka berlaku ketentuan Asas Pacta SunServanda sebagaimana tercantum di dalam Pasal 1338 ayat (1) KUH Perdata yang menyatakan “semua persetujuan yang dibuat sesuai dengan undang-undang berlaku sebagai undang-undang bagi mereka yang membuatnya.
”Perjanjian yang termuat mengenai hak dan kewajiban NN sudah tercantum dengan jelas dan tegas di dalam Perjanjian Kerja, sehingga jika dilanggar maka sanksi yang tegas merupakan konsekuensinya,” kata Kiki.
Sebagaimana disebutkan dalam berita sebelumnya, alasan pemberhentian NN karena dugaan kasus kekerasan yang dialaminya. Oleh pihak Yayasan IBU menegaskan bahwa hal ini tidak benar. Seperti yang telah disampaikan Farhan, Site Manager Yayasan IBU di Sulawesi Tengah, alasan pemberhentian kerja dari organisasi terhadap NN adalah adalah kasus fraud atau penggelapan dana.
ADVERTISEMENT
Kasus fraud tersebut telah diketahui oleh Manajemen Kantor Cabang IBU di Sulawesi Tengah, Manajemen Kantor Pusat IBU di Bandung, dan Dewan Pengurus IBU sebelum keputusan pemutusan hubungan kerja (PHK) diambil. Semua pihak terkait kemudian menjalankan prosedur investigasi dan prosedur penanganan kasus yang telah menjadi kebijakan dan aturan organisasi kemanusiaan ini, yang zero tolerance terhadap kasus penggelapan dana, berapa pun nilainya.
Keputusan pemberhentian kerja dari Yayasan IBU dilakukan setelah terkumpulnya bukti tertulis, dokumen pendukung, dan laporan investigasi kejadian yang dibuat Pimpinan Proyek setelah kasus tersebut dibahas langsung bersama NN. Meskipun saat itu NN mengakui kesalahannya, Dewan Pengurus Yayasan IBU memutuskan pemberhentian kerja secara tegas dan formal.
“Mempertimbangkan permintaan maaf NN dan pengakuannya sebagai itikad baik, Dewan Pengurus Yayasan IBU memutuskan untuk tidak melaporkan kasus ini kepada pihak kepolisian,’ ujar Kiki.
ADVERTISEMENT
Menurut Kiki, Yayasan IBU menilai tindakan indisipliner NN termasuk tidak patut dan berimbas pada kerja dan nilai kemanusiaan yang dijalankan Yayasan IBU baik kepada pihak donor, pihak vendor, dan para penerima manfaat program kemanusiaan. Sementara, IBU sudah memenuhi kewajiban pemberi kerja termasuk menyediakan gaji yang layak disepakati kedua belah pihak. Aturan dan kebijakan ketenagakerjaan di Yayasan IBU telah memenuhi ketentuan di dalam Undang-Undang Tentang Ketenagakerjaan No. 13 Tahun 2003. Dengan dilanggarnya perjanjian kerja waktu tertentu (PKWT) yang dibuat, maka Yayasan IBU tidak mempunyai kewajiban apapun termasuk untuk membayar ganti rugi sisa kontrak sebagaimana ketentuan Pasal 62 UU Ketenagakerjaan. Alasan hukum tersebut telah sesuai dengan Yurisprudensi Putusan Mahkamah Agung Nomor 284 K/Pdt. Sus-PHI/2017 tanggal 6 April 2017.
ADVERTISEMENT
Ketua Yayasan IBU, Rika Setiawati menyampaikan pihak Yayasan IBU telah dan masih punya itikad baik untuk menyelesaikan kasus ini secara musyawarah. “Tetapi, jika NN yang diwakili kuasa hukumnya masih akan menempuh jalur hukum, kami siap,” ujar Rika.
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab publisher. Laporkan tulisan