Sejarah Desa Bagelen di Lampung, Cikal Bakal Program Transmigrasi

Mahasiswa Pendidikan Sejarah S1 Universitas Jember
Konten dari Pengguna
20 April 2022 16:50
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Raka Kumara tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Sumber : Dokumentasi Pribadi (Tugu Bola Besi Peninggalan Sejarah Kolonisasi di Museum Transmigrasi Lampung)
zoom-in-whitePerbesar
Sumber : Dokumentasi Pribadi (Tugu Bola Besi Peninggalan Sejarah Kolonisasi di Museum Transmigrasi Lampung)
ADVERTISEMENT
Pelaksanaan transmigrasi di Indonesia sangat erat kaitannya dengan politik etis yang digagas oleh Van Deventer. Politik etis memiliki program utama yaitu irigasi, edukasi dan imigrasi. Awal mula transmigrasi berakar dari program imigrasi atau pada masa itu lebih dikenal dengan istilah kolonisasi yang dilakukan oleh pemerintah Hindia Belanda.
ADVERTISEMENT
Tingginya pertumbuhan penduduk di Pulau Jawa yang tidak diimbangi dengan pertumbuhan ekonomi menimbulkan permasalahan yang kompleks bagi pemerintah Hindia Belanda. Kepadatan penduduk yang ada di Jawa membuat pemerintah melakukan program ini dengan memeratakan penyebarannya mengisi wilayah-wilayah yang masih kosong diluar Pulau Jawa. Hal ini untuk menyelesaikan permasalahan kemiskinan yang ada di Jawa.
Program Kolonisasi
Pada tahun 1905, pemerintah Hindia Belanda yang diperintah oleh Gubernur Jenderal ke-63, yaitu Johannes Benedictus van Heutsz (1904-1909). melakukan program kolonisasi dengan memberangkatkan penduduk sejumlah 155 KK dari Karesidenan Kedu Jawa Tengah menggunakan kapal uap. Karesidenan Kedu dipilih karena pada waktu itu kondisinya sangat memprihatinkan. Tidak hanya itu, kondisi tersebut juga kerap membuat paceklik, petaninya miskin, dan tidak memiliki lahan (mindere welvaart).
ADVERTISEMENT
Kolonisasi pun dilakukan untuk membuat hidup mereka lebih sejahtera. Mereka dibawa ke daerah Gedongtataan, Lampung. Daerah ini dipilih karena kontur tanahnya yang datar, tersedianya sumber air, dan masih dekat dengan pulau jawa. Gedongtataan sendiri berada sekitar 20 KM ke arah selatan dari pusat Kota Bandar Lampung.
Pendatang di Desa Bagelen
Setelah sampai, akhirnya mereka menempati tempat baru yang diberi nama sesuai dengan asal desa mereka di Jawa, yaitu Bagelen. mereka sebagian besar berasal dari Desa Bagelen, Purworejo, Karesidenan Kedu.
Program kebijakan kolonisasi ini dirancang dengan menyesuaikan dengan adat-istiadan dan tradisi Jawa. Metode ini digunakan untuk mengantisipasi agar orang-orang yang telah ikut program itu setelah menetap di tempat kolonisasinya yang baru tidak kembali desa asal mereka. Akan tetapi mereka tetap nyaman tinggal di daerah kolonisasi, karena sudah merasa berada di lingkungan sosial budaya mereka sendiri, seperti di Jawa.
ADVERTISEMENT
Pada waktu itu, Bagelen masih berupa hutan belantara dengan kayu-kayu yang sangat besar, kawasan bagelen lalu dibuka atau istilah jawanya "dibabat" oleh transmigran dan pemerintah dengan bola besi besar untuk dibuat lahan pemukiman dan pertanian. Bola besi tersebut adalah bukti dari sejarah kolonisasi yang sekarang masih terpajang di Museum Transmigrasi Lampung yang berada di Kabupaten Pesawaran.
Bagelen sebagai lokus kolonisasi
Bagelen sendiri adalah lokus pertama kolonisasi yang dilakukan pemerintah Hindia-Belanda sebagai percontohan kolonisasi (Kolonisatieproof) atas analisis H.G Heyting seorang asisten residen Karesidenan Kedu yang bertanggungjawab atas terlaksananya program kolonisasi.
Program kolonisasi sepenuhnya dibiayai oleh pemerintah Hindia-Belanda. Mereka para kepala keluarga dibekali bahan makanan (selama satu tahun) dan berbagai perabot rumah tangga seperti piring, mangkuk, meja, kursi, dan alat-alat pertanian.
ADVERTISEMENT
Lalu para kepala keluarga ini diberi lahan dan rumah untuk melakukan aktivitasnya di tempat barunya. Mereka mendapatkan 70 are sawah dan 30 are pekarangan dan mendapatkan biaya transportasi gratis dan jaminan hidup selama 2 tahun. Dalam catatan Lim Bouw Soei 1910 para pendatang di Desa Bagelen telah mendirikan tempat penggilingan padi untuk aktivitas pertaniannya.
Pembangunan di Desa Bagelen
Pada tahun 1911, gelombang migrasi kedua dilakukan ke Desa Bagelen, hal ini seiring dengan percobaan kedua yaitu beberapa penduduk jawa juga dipindahkan ke daerah Kalimantan dan Sulawesi, setelah percobaan pertama mendapatkan hasil yang cukup memuaskan.
Pembangunan di wilayah Desa Bagelen pada masa itu dilakukan di berbagai bidang antara lain; bidang transportasi dengan terhubungnya jalan besar ke daerah pelabuhan Tanjung Karang sepanjang 25 km; bidang kesehatan dengan dibuatnya lembaga dinas kesehatan; bidang pendidikan untuk orang pribumi yang menghasilkan pegawai rendahan dan pekerja perkebunan; bidang keuangan dengan dibuatnya bank perkreditan rakyat Lampongsche Bank yang diperuntukkan bagi para kolonis, tetapi bank ini dilikuidasi pada 1928 karena manajemen yang buruk; bidang pertanian dengan bertambahnya sawah basah hingga 700 bau pada 1916.
ADVERTISEMENT
Di Desa Bagelen, pernah terjadi konflik antara pendatang dengan penduduk asli karena kecemburuan sosial, kemudian pemerintah kolonial berusaha untuk meredam hal seperti ini dengan pembenahan sistem administrasi desa dengan sistem marga. Pada 1928-1931 arus migrasi sudah mulai mengalir setiap tahunnya, kurang lebih sekitar 1000 orang pindah ke daerah lampung dengan biaya sendiri tanpa memperoleh bantuan sedikitpun dari pemerintah.
Pro dan Kontra Kolonisasi
Program kolonisasi tentunya juga sangat kontradiktif. Mereka telah meninggalkan daerah asalnya yang kerap terjadi paceklik untuk kehidupan yang lebih baik di daerah baru dengan diberi berbagai macam fasilitas oleh pemerintah Hindia-Belanda. Ternyata di tempat kolonisasinya mereka juga harus menjadi tenaga kerja perkebunan dan pertambangan milik pemerintah dan swasta yang telah berkembang sebelumnya dengan upah yang rendah.
ADVERTISEMENT
Setelah Indonesia merdeka, nama program kolonisasi ini dirubah menjadi lebih nasionalis menjadi Transmigrasi. Program yang dilakukan kurang lebih sama yaitu mengisi wilayah-wilayah yang masih kosong dan diberikan sebidang tanah, pemerintah yang baru melanjutkan program ini hingga era reformasi untuk tercapainya pemerataan penduduk di seluruh Indonesia.
Referensi :
Patrice, Levang. 2003. Ayo ke Tanah Sabrang: Transmigrasi di Indonesia. Jakarta;KPG
M Halwi, Dahlan. 2014. Perpindahan Penduduk Dalam Tiga Masa: Kolonisasi, Kokuminggakari, Dan Transmigrasi Di Provinsi Lampung (1905-1979). Jurnal Patanjala. 2014. Vol 6. No 3. hlm 335-348.
Dwi Pratiwi, dkk. 2019. Bagelen Desa Transmigrasi Pasca Reformasi Di Lampung. Seminar Nasional Sejarah ke-4 Jurusan Pendidikan Sejarah Universitas Negeri Padang.
Nugraha Setiawan. Satu Abad Transmigrasi di Indonesia: Perjalanan Sejarah Pelaksanaan, 1905-2005. Peneliti pada Pusat Penelitian Kependudukan dan Pengajar pada Jurusan Sosial Ekonomi Fapet Unpad.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020