kumparan
KONTEN PUBLISHER
18 Oktober 2018 5:20

Rangkum 18 Oktober 2018: Jumpalit Pailit Sariwangi hingga Buruh Pasir

Nasib Sariwangi tak lagi wangi setelah divonis mengalami pailit. Itu merupakan satu dari lima berita dalam Rangkum edisi ini. Berikut rangkuman selengkapnya.
ADVERTISEMENT
1. Perusahaan Teh Sariwangi Divonis Pailit
Teh Sariwangi
Teh Sariwangi. (Foto: Facebook/@SariWangi)
Pengadilan Niaga Jakarta Pusat memvonis PT Sariwangi Agricultural Estate Agency dan PT Maskapai Perkebunan Indorub Sumber Wadung dalam keadaan pailit karena tak mampu membayar utang kepada PT Bank ICBC Indonesia, Rabu (17/10).
Sebelumnya, ketiga pihak telah berdamai dalam proses penundaan kewajiban pembayaran utang pada September 2015. Namun, Bank ICBC menggugat kedua perusahaan itu karena tak kunjung membayar utang yang masing-masing senilai Rp 288,93 miliar dan Rp 33,82 miliar hingga 24 Oktober 2017.
2. Pria Bersenjata Ledakkan Bom di Krimea, 18 Orang Tewas
Ledakan di Krimea
Ledakan di Krimea. (Foto: Kerch.FM/Handout via REUTERS TV ATTENTION EDITORS)
18 orang tewas dan belasan orang lainnya terluka akibat bom yang diledakkan pria bersenjata di kampus wilayah Kerch, Krimea, Rabu (17/10). Pelaku, yang diduga kuat berstatus mahasiswa, bunuh diri tidak lama setelah peristiwa tersebut.
ADVERTISEMENT
"Ada mayat di mana-mana, jenazah anak-anak di mana-mana. Ini tindakan terorisme yang nyata. Meledak lima atau sepuluh menit setelah saya pergi. Mereka meledakkan semuanya di aula, kaca-kaca beterbangan," ujar petinggi kampus, Olga Grebennikova, kepada wartawan, seperti dilansir Reuters.
3. Caleg Afghanistan Tewas Akibat Bom di Bawah Sofa
Kampanye, pemilu di Afghanistan
Suasana kampanye jelang pemilu di Afghanistan. (Foto: AFP/WAKIL KOHSAR)
Seorang calon anggota legislatif (caleg) Provinsi Helmand, Afghanistan, Jabar Qahraman, tewas akibat ledakan bom yang diletakkan di bawah sofanya, Rabu (17/10). Peristiwa itu terjadi saat Qahraman bertemu pendukungnya di kantor pusat kampanye.
Kelompok Taliban mengaku bertanggung jawab atas serangan yang juga melukai tujuh orang lainnya itu. Qahraman merupakan caleg ke-11 yang tewas akibat teror menjelang Pemilu Afghanistan pada 20 Oktober mendatang.
ADVERTISEMENT
4. Hanya Butuh Tujuh Menit untuk Membunuh dan Memutilasi Khashoggi
Jamal Khashoggi
Aktivis hak asasi manusia dan para jurnalis, melakukan protes di luar Konsulat Saudi di Istanbul. (Foto: REUTERS/Murad Sezer)
Intelijen Turki memperoleh rekaman suara yang mengungkapkan pembunuhan dan mutilasi jurnalis Arab Saudi, Jamal Khashoggi, dilakukan hanya dalam durasi tujuh menit. Dalam rekaman itu terdengar Khashoggi diseret dari ruang Konsul Jenderal Saudi ke ruang lain di lantai atas Konsulat.
Khashoggi lantas dimutilasi di atas meja dalam keadaan hidup. Suara salah satu algojo, Salah Muhammad al-Tubaigy, terekam saat menyarankan algojo lainnya mendengarkan musik dengan earphones ketika memutilasi tubuh Khashoggi.
5. Kehidupan Para Buruh Pasir dari Sungai Niger
pembuatan batu bata
Pekerja mendorong perahu untuk mencari pasir di sungai Niger. (Foto: Michele Cattani / AFP)
Sejumlah penduduk di Afrika Barat bekerja sebagai buruh pengumpul pasir dari Sungai Niger. Mereka mencari pasir secara berkelompok hingga menempuh jarak 100 kilometer dengan menggunakan perahu yang mampu menampung 10 ton pasir.
ADVERTISEMENT
Setiap 10 ton pasir dijual seharga 50.000 Franc CFA atau sekitar USD 80. Sungai Niger merupakan sungai utama di Afrika Barat yang melalui lima negara dengan panjang 4.000 kilometer.
-----------------------------------
Jika Anda tertarik membaca rangkuman berita setiap pagi, ikuti Rangkum di sini.
Tulisan ini adalah kiriman dari publisher, isi tulisan ini sepenuhnya menjadi tanggung jawab publisher. Laporkan tulisan