Belanja Online Terpersonalisasi: Pesona dan Delima Privasi

Satriawan
Mahasiswa program studi Bisnis Digital Universitas AMIKOM Purwokerto
Konten dari Pengguna
4 Desember 2023 17:45 WIB
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Satriawan tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Sumber Foto : https://www.pexels.com/id-id/foto/wanita-bahagia-berbelanja-online-di-rumah-3769747/
zoom-in-whitePerbesar
Sumber Foto : https://www.pexels.com/id-id/foto/wanita-bahagia-berbelanja-online-di-rumah-3769747/
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Di era digital saat ini yang terus berkembang, belanja online telah menjadi bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari. Seiring dengan kemajuan teknologi, pengalaman belanja online pun semakin terpersonalisasi. Meskipun demikian, di balik kenyamanan dan kemudahan ini, muncul paradoks privasi yang menarik untuk kita bahas.
ADVERTISEMENT

Apa itu Belanja Online Terpersonalisasi?

Belanja online terpersonaliasi melibatkan pemanfaatan teknologi dan data untuk menyajikan pengalaman belanja yang disesuaikan dengan preferensi, kebiasaan, dan history pencarian user. Dengan menggunakan alogaritma cerdas dan analisa data, platform online shop mampu membuat rekomendasi produk yang sesuai, menampilkan iklan yang relevan, dan memberikan pengalaman yang lebih disesuaikan untuk setiap pelanggan. Meskipun memberikan kenyamanan dan relevansi produk yang tinggi, belanja online terpersonalisasi memunculkan delima privasi karena melibatkan pemupulan dan penggunaan data pribadi pengguna. Oleh karena itu, seiring dengan keuntungan yang diberikannya, perlu adanya aturan yang benar.

Mengapa Privasi itu Penting?

Privasi menjadi landasan utama dalam hak asasi manusia dan merupakan elemen kritis dalam kehidupan pribadi setiap individu. Hak untuk menjaga informasi pribadi dari pihak ketika adalah nilai fundamental yang harus dihormati. Namun, dalam era digital saat ini, dimana data menjadi mata uang utama, kita tentunya sering kali tanpa sadar menyerahkan sebagian besar data privasi kita hanya untuk mendapatkan layanan dan pengalaman yang lebih baik.
Sumber Foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/pria-mengenakan-blazer-hitam-3051576/

Terpersonalisasi vs Pengorbanan Privasi

Pengalaman belanja online yang terpersonalisasi menawarkan kemudahan dan kenyamanan yang sulit diabaikan. Alogaritma cerdas menggunakan data pengguna untuk membuat rekomendasi produk yang sesuai dengan preferensi dan history belanja. Namun, peranyaan muncul, sejauh mana kita bersedia mengorbanankan privasi kita demi kenyamanan tersebut?
ADVERTISEMENT

Pelacakan Jejak Digital

Sumber Foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/orang-yang-menggunakan-macbook-3584994/
Di balik layar, setiap klik, pencarian, dan pembelian online meninggalkan jejak digital yang dicatat oleh platform online shop. Informasi ini kemudian digunakan untuk memahami perilaku konsumen dan menyusun profil pengguna yang lebih akurat. Meskipun disebut sebagai "anonim", profil tersebut sering kali dapat dengan mudah dihubungkan kembali ke identitas setiap individu.

Pentingnya Kesadaraan Pengguna

Sumber Foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/wanita-etnik-yang-bahagia-duduk-di-meja-dengan-laptop-3769021/
Penting untuk meningkatkan kesadaran user mengenai penggunaan data mereka. User perlu memahami konsekuensi dari setiap klik yang mereka lakukan dan pertukaran informasi pribadi. Meskipun platform sering kali menawarkan pilihan privasi, banyak user tidak menyadari implikasi sebenarnya dari persetujan mereka.

Etika Bisnis dan Tanggung Jawab Platform

Sumber Foto: https://www.pexels.com/id-id/foto/foto-orang-yang-melakukan-jabat-tangan-3183197/
Perusahaan e-commerce memiliki tanggung jawab etika dalam mengelola data pelanggan. Mereka harus menjaga kepercayaan konsumen dengan memberikan transparasi tentang bagaimana data digunakan dan memberikan kontrol yang lebih besar kepada pengguna untuk mengelola privasi mereka. Pemberlakuan regulasi yang ketat dan penegakan hukum yang tegas dapat menjadi langkah penting dalam memastikan perlindungan privasi konsumen.
ADVERTISEMENT

Kesimpulan

Pengalaman belanja online yang terpersonalisasi mencerminkan tantangan etis dan moral dalam era digital. Sementara kita menikmati kenyamanan dan efisiensi, kita juga harus mempertimbangkan dampaknya terhadap privasi individu. Membangun kesadaran pengguna, mendorong etika bisnis, dan menggali solusi inovatif adalah langkah-langkah kunci menuju harmoni antara terpersonalisasi dan privasi yang harus dijaga. Dengan demikian, kita dapat menciptakan pengalaman berbelanja online yang tidak hanya efektif tetapi juga sesuai aturan.
Satriawan, Mahasiswa program studi Bisnis Digital, Universitas AMIKOM Purwokerto.