Vanili Indonesia Dilirik Pasar Internasional, Puluhan Petani Dilatih

Konten Media Partner
26 Februari 2018 12:00
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Vanili Indonesia Dilirik Pasar Internasional, Puluhan Petani Dilatih (8317)
zoom-in-whitePerbesar
SUKABUMIUPDATE.com - Puluhan petani dari berbagai daerah mengikuti pelatihan budidaya tanaman vanila yang diselenggarakan di Kampung Panagogan, Desa Gunung Endut, Kecamatan Kalapanunggal, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Pelatihan ditujukan untuk memaksimalkan produksi vanila, salah satu komoditas pertanian yang dilirik pasar internasional.
ADVERTISEMENT
Pelatihan diisi dengan pemaparan materi sejumlah narasumber profesional di bidang pertanian vanila. Para peserta juga diajak mengunjungi kebun vanilla di Kecamatan Kalapunggal, dan Parakansalak.
"Saat ini produksi vanila di Indonesia masih belum cukup untuk memenuhi pesanan pasar internasional. Oleh karena itu kami berinisiatif menyelenggarakan pelatihan ini," ujar Putra Jaya Sukma, penyelenggara pelatihan budidaya vanila ditemui sukabumiupdate.com, Minggu (25/2/2018).
Sukma menambahkan saat ini pasar internasional, membutuhkan ratusan ribu ton vanila kering setiap bulannya. Beberapa negara di Eropa, membutuhkan komoditi vanilla untuk produksi makanan, dan parfum.
Soal harga, vanila dari Indonesia dihargai dengan nilai yang cukup fantastis. Satu kilogram vanila basar bisa dijual di kisaran harga Rp 400 ribu hingga Rp 500 ribu. Sementara dalam kondisi kering, dijual dengan harga Rp 5 juta sampai Rp 6 juta per kilogramnya.
ADVERTISEMENT
"Salah satu negara yang banyak memesan vanila dari Indonesia adalah Belanda. Sementara kami belum bisa memenuhi kuota pemesanan, oleh karenanya para petani harus dilatih untuk meningkatkan produksi vanila," kata Sukma.
Sekadar diketahui, para peserta pelatihan merupakan petani dari kaum dhuafa. Selain diberikan pengetahuan, mereka juga akan diberikan bantuan modal untuk budidaya vanila.
Untuk di Sukabumi, budidaya vanila akan dilakukan para petani di Kecamatan Cikidang. Kedepannya, hal serupa akan dilakukan di sejumlah daerah lain di Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Jawa Timur
"Vanila merupakan komoditas yang jika dikelola dengan baik, bisa turut mensejahterakan para petani. Biaya budidayanya tak lebih dari Rp 100 ribu hingga panen. Sekali tanam, vanila bisa dipanen hingga beberapa tahun," kata Sukma.
ADVERTISEMENT
Sementara itu pakar Vanila, Aden S Hamdi mengatakan, vanila dari Indonesia memiliki kualitas yang sangat baik dan dibutuhkan pasar internasional. Selain Eropa, vanila dari Indonesia juga dibidik Amerika.
"Kualitasnya paling baik," kata Aden.
Oleh karenanya, penanganan pertanian vanila harus mendapat perhatian yang lebih baik. Kualitas vanila yang dihasilkan sangat bergantung pada proses perawatannya.
"Misalnya saat proses pengeringan, untuk menjadikan vanili kering itu harus melalui tahapan-tahapan khusus. Jika gagal proses pengeringan itu, peminat tidak akan mau membeli," terang Aden.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020