Healing di Kota Pati ala Emak-emak

Roidah
Pedagang dan ibu rumah tangga. Ig: @roidahsunardi
Konten dari Pengguna
20 Februari 2023 17:36 WIB
·
waktu baca 6 menit
comment
0
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari Roidah tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Masyaallah tabarakallah, dokumentasi pribadi liburan bareng cucu
zoom-in-whitePerbesar
Masyaallah tabarakallah, dokumentasi pribadi liburan bareng cucu
ADVERTISEMENT
Emang ribet anak zaman now, bahasanya healing segala. Baca lomba dari Kumparan saya mikir, apa sih ini healing-healing, kok disambungin sama traveling. Saya juga heran sama anak zaman sekarang seperti anak saya, katanya mau pergi bentar buat healing. Ya udah saya searching. Ternyata arti healing itu penyembuhan. Ribet amat, ya. Mau penyembuhan aja pakai traveling. Ya saya sih juga ada cerita healing versi mak-mak anak satu cucu satu.
ADVERTISEMENT
Saya itu sering banget stres, gimana nggak stres, kerjaan tiap hari dari sabtu sampai senin bantu adik saya di warung. Pulang kerja istirahat sebentar, lalu masak buat makan malam keluarga. Habis itu jaga cucu karena lagi aktif-aktifnya. Yang bikin jenuh itu aktivitas di warung adik saya dari jam tujuh pagi sampai jam dua belas siang. Selalu ramai pembeli, kalau minta kayak orang tawuran. Tiap hari saya harus merasakan ganti kulit sama gatal-gatal.
Untuk mengatasi stres berkepanjangan, saya melakukan healing dengan bepergian di daerah perkotaan. Saya seringnya meminta anak untuk diantar ke Kota Pati. Maklum, suami bekerja sebagai marbot jadi jarang ada waktu. Belum lagi kalau saya ajak pergi, terus lama, ngomel-ngomel mulu. Makanya ogah. Anak saya sama suami juga setipe, nggak suka pergi, kalau pergi nggak pengen lama-lama. Tapi mending sih anak saya, mau sabar dikit daripada suami saya.
ADVERTISEMENT
Kalau ke kota, tujuan saya pasti pasar. Wajarlah namanya juga perempuan. Lihat baju-baju di pasar rasanya dah kayak healing banget. Nggak kuat saya kalau ke toko langganan saya. Selalu saja ada yang baru, mesti kalau keluar dari toko ada aja yang saya bawa pulang. Ya disbanding toko lain, toko langganan saya ini lebih terajangkau. Harganya di pas. Kalau minta diskon paling dua ribu. Bajunya juga selalu up to date kalau kata anak saya, ngikutin tren.
Nah, tempat healing saya yang lain itu Luwes. Super market di Kota PAti. Itu dari pakaian, kebutuhan pokok, sampai mainan ada semua. Baru saja saya kemarin dari sana. Ajak suami, anak, dan cucu. Ini bagian dari janji saya sama cucu yang kemarin sakit. Saya pernah bilang kalau nanti sembuh, saya ajak jalan-jalan ke Luwes. Alhamdulillah, setelah seminggu sakit karena GERD, cucu saya sembuh.
ADVERTISEMENT
Selama di Luwes cucu saya kurang ssemangat, mungkin karena baru pertama kali saya ajak keluar. Saya bangunkan cucu yang sedari tadi dalam perjalanan tertidur. Saya belikan baju dalam dua dan setelah kaos dan rok satu. Anak saya bilang nggak ada yang bagus, ya sudah beli itu saja. Selanjutnya dari lantai satu naik ke lantai dua. Anak saya ambil troli buat naruh belanjaan. Cucu saya yang sudah melek langsung ditaruh di depan troli. Awalnya baik-baik aja, tiba-tiba nangis minta digendong. Hadeh.
Saya nggak banyak beli, karena perbandingan harga pasar dan Luwes sedikit. Saya beli biscuit untuk persiapan lebaran. Lumayanlah kalau harga biscuit ini terjangkau. Lelah nyari persiapan lebaran. Lanjut ngikutin permintaan anak saya ke tempat permainan. Naik deh ke lantai atas lewat lift. Terus naik lagi lantai atas pakai lift lagi. Sampai deh di tempat permainan. Yang jadi satu dengan tempat makanan.
ADVERTISEMENT
Ini pertama kalinya saya ke permainan, ada banyak mainan yang bisa dimainkan anak-anak. Lagu di ruangan jedag-jedug bikin jantung saya nari-nari. Duh, dag-dig-dug, kayak mau copot. Di sana Cuma lihat-lihat. Ya kan cucu saya masih kecil. Bentar aja di tempat itu baru turun ke lantai yang isinya penjual makanan. Saya pesan bakso goring dan siomay goreng sama green tea. Duh, ngelus dada, masa makanan habis dua puluh ribu Cuma dapat sebiji. Minumanya juga sekali minum.
Dah puas beli jajan, langusng turun lantai lagi. Ada banyak boneka. Mungkin karena valentine day jadi ada banyak bunga juga. Saya tawarin boneka lucu ke cucu, eh malah dibuang. Emang dasar, cucu saya ini tipe yang gampang bosen. Saya lihatin mainan lain, nggak ada tertariknya. Namanya mak-mak dah bercucu saya lihat-lihat barang elektronnik buat perbandingan, eh malah jadi debat sama pak suami. Yah beginilah healing mak-mak kalau ngajak suami.
ADVERTISEMENT
Itulah perjalanan healing yang saya rasakan. Healing nggakk perlu jauh dan mahal, bisa lihat pakaian, beli baju buat cucu itu udah kebahagiaan. Pokoknya healing kayak gini nggak bakal dilupain. Nah, sebenarnya saya mau beli mainan buat cucu di took khusus mainan. Berhubung pak suami dah uring-uringan, ya udah nggak jadi. Mau ke toko emas buat lihat-lihat emas juga jadi sungkan kalau lihat suami nggak sumringah. Huh, dasar Pak Suami diajak jalan-jalan bukan semangat malah ngeluh capek.
Biasanya kalau healing saya ajak anak ke taman kota juga. Luamayan buat mata. Pohon-pohon warna hijau bikin adem ayem yang lihat. Bisa main ayunan. Jalan santai di jalanan setapak. Juga bisa lihat sawah. Dulu sih ada rusa di taman kota. Entah sekarang ke mana, kayaknya dipindahin. Mungkin nggak cocok sama lingkungannya.
ADVERTISEMENT
Healing itu gampang, nggak harus ribet. Yang penting bisa ngusir kejenuhan selama berativitas. Nggak harus keluarin budget, apalagi pergi jauh. Bisa pergi bareng keluarga rasanya udah seneng banget. Bisa bahagia itu tergantung dari diri sendiri bagaimana kit bisa menciptakannya. Mau sederhana atau mewah. Healing atau penyembuhan pun demikian. Bagaimana kita bisa tahu cara untuk healing versi diri sendiri, udah jauh lebih baik daripada nggak tahu apa-apa.
Dan buat anak zaman sekarang yang sering bilang healing, cobalah untuk tahan banting. Di zaman saya aja nggak ada healing. Alhamdulillah, masih kuat. Bisa beli rumah, tanah, bahkan nabung. Yang katanya anak zaman now kok masih stuck aja. Buat beli rumah apalagi tanah belum bisa. Saya tahu, beda generasi beda pencapaian. Saat ini untuk mencapai suatu hal seperti beli rumah, tanah bisa terbilang sulit. Tapi kalau kebanyakan healing, gampang sakit, butuh kejenuhan. Apa ya bisa disebut tahan banting? Apa bakal mencapai tujuan yang diinginkan.
ADVERTISEMENT
Yuk, bangkit! Meski beda generasi, beda pencapaian. Saya yakin, semuanya pasti bisa menggapai impian mulia untuk membeli rumah atau tanah. Ketika punya rumah atau dapat menggapai impian, healing bukan lagi alasan untuk menyembuhkan diri, tapi sebagai bahan refreshing. Refreshing itu perlu kalau sekali-kali, kalau berkali-kali ya namanya ketagihan. Refreshin itu untuk menghilangkan jenuh, bukan untuk mencari kesenangan semata. Hehehe.
Itulah cerita healing dan sedikit pembelajaran versi saya yang saya dapatkan tentang healing. Healing versi tiap orang juga pasti berbeda. Jadilah generasi kuat dan berdaya. Healinglah di tempat yang tepat sesuai budget. Jangan karena terlalu sering scroll media sosial sampai lupa diri ini siapa. Semangat!