Pencarian populer

Konten YouTube Rey Utami dan Pablo Banyak Mengandung Unsur Pornografi

Rey Utami (kiri) datangi Polda Metro Jaya, Rabu (10/7). Foto: Ronny

Pasangan Rey Utami dan Pablo Benua telah ditetapkan sebagai tersangka oleh kepolisian. Keduanya telah menjadi tersangka setelah menjalani 18 jam pemeriksaan di Polda Metro Jaya sejak Rabu (10/7) pagi hingga Kamis (11/7) dini hari. Setelahnya, nama Galih Ginanjar turut dijadikan tersangka

Hal itu dikarenakan video 'Ikan Asin' yang menampilkan wawancara Rey dengan aktor Galih Ginanjar terkait rumah tangganya dulu dengan aktris Fairuz A Rafiq, termasuk kehidupan seksual mereka. Tak terima, Fairuz melaporkan Galih, Rey, dan Pablo ke polisi dengan pasal pencemaran nama baik dan atau fitnah.

Perseteruan Fairuz A Rafiq dan Galih Ginanjar. Foto: kumparan

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono menjelaskan, modus operandi yang dilakukan tersangka Galih Ginanjar dan Rey Utami adalah melakukan wawancara. Wawancara tersebut pun direkam dan diedit secara sadar dan di-upload ke channel YouTube Rey dan suaminya, Pablo Benua. Video tersebut berdurasi sekitar 32 menit.

"Untuk peranan daripada tersangka Galih Ginanjar saat diwawancara, secara sadar menyampaikan jawaban yang mengandung unsur kesusilaan dan pencemaran nama baik di sana," ujar Argo saat ditemui Direskrimsus Polda Metro Jaya, Kamis (11/7).

Polisi pun memperdalam penyelidikan terhadap akun YouTube Rey dan Pablo. Ternyata, banyak konten video yang tidak pantas untuk ditonton.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Argo Yuwono di Direskrimsus Polda Metro Jaya, Kamis (11/7). Foto: Giovanni/kumparan

"Kita perdalam karena kita juga menemukan di konten YouTube Rey Utami dan Pablo, kita temukan indikasi pornografi dan asusila yang lain. Ada ditampilkan videonya unsur pornografi dan asusila, sekarang kita melakukan penyelidikan untuk kasus itu," jelas Argo.

"Kami juga masih melakukan penyidikan terhadap akun tersebut, karena di sana juga namanya di Google, kalau ada subscribers banyak sama followers, pasti akan mendatangkan sisi ekonomi. Tentu ini masih kita lakukan penyidikan semua," sambungnya.

Argo menuturkan, apa yang terjadi pada Galih, Rey, dan Pablo bisa dijadikan pelajaran untuk masyarakat, terutama mereka yang berprofesi sebagai content creator di YouTube.

Rey Utami (kiri) datangi Polda Metro Jaya, Rabu (10/7). Foto: Ronny

"Yang pertama, kita harus punya etika. Kira-kira, apa, sih, yang bisa ditampilkan? Yang harusnya berisi apa? Edukasi maupun pemberitaan yang lain, jadi bukan yang mengandung unsur dilarang oleh undang-undang. Kalau ada unsur yang dilanggar, pasti ada penindakan," terang Argo.

Saat ini, kata Argo, tim cybercrime dari pihak kepolisian semakin giat untuk melakukan patroli di internet untuk menghilang konten-konten berbau pornografi maupun asusila. Lalu, soal Galih, Rey, dan Pablo, sampai kapan ketiganya diamankan kepolisian?

"Untuk tiga tersangka tersebut, kita masih dalam proses penangkapan 1x24 jam. Ya, tentunya nanti setelah habis masa penangkapan, ada wewenang penyidik untuk menahan atau tidak. Nanti kita tunggu setelah habis masa penangkapan," tutup Argo.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: 1.1.54