kumparan
25 Agustus 2019 13:43

Berburu Makanan Khas Bogor dan Sukabumi di KTD 2019

Bubur Sukabumi di KTD 2019
Bubur Sukabumi di KTD 2019 Foto: Azalia Amadea/Kumparan
Makanan khas Jawa Barat terkenal dengan sambal, lalapan, dan lauk yang digoreng. Selain itu, rupanya ada beberapa makanan dan minuman unik yang mungkin jarang diburu. Padahal, beberapa di antaranya masuk dalam deretan kuliner legendaris.
ADVERTISEMENT
Makanan seperti ini, bisa kamu temukan di festival kuliner tahunan bertajuk Kampoeng Tempo Doeloe (KTD). Acara yang masuk dalam rangkaian event Jakarta Fashion & Food Festival (JFFF) 2019 ini berlangsung di La Piazza, Kelapa Gading selama tanggal 17 Agustus hingga 8 September 2019.
Sekilas, KTD kali ini tampak berbeda karena menghadirkan tema yang berbeda tiap minggu. Begitu juga, dengan kuliner legendaris yang akan hadir pun berbeda-beda. Kuliner legendaris dari berbagai daerah itu akan hadir setiap akhir pekan (Sabtu dan Minggu).
Misalnya saja, seperti yang kumparan sambangi kemarin, Sabtu (24/8), tema makanan legendaris yang diangkat berasal dari Jawa Barat.
Makanan khas Bogor dan Sukabumi pun siap jadi pilihan pengunjung. Misalnya saja, Soto Kuning Pak Aming, Cungkring Pak Jumat, Martabak Air Mancur, Es Bir Kotjok Si Abah Sejak 1965, Toko Asinan “Asli Bogor” Sejak 1967, Asinan Jagung Bakar Pak Sabur Sejak 1968, Bubur Ayam Bunut Siliwangi Sukabumi.
KTD 2019
KTD 2019 Foto: Azalia Amadea/Kumparan
Kami pun mencicipi beberapa di antaranya. Dimulai dari bir kotjok (Rp 12 ribu) yang mirip bir pletok khas Betawi.
ADVERTISEMENT
Warnanya yang kecokelatan --buka kemerahan-- jadi pembeda karena bir pletok yang kami nikmati memang tak pakai kayu secang. Rasanya pun segar, manisnya pas, dan kuat rasa rempah-rempah. Sebelum disajikan, bir dikocok beberapa kali hingga berbusa.
Es Bir Kotjok Si Abah di KTD 2019
Es Bir Kotjok Si Abah di KTD 2019 Foto: Azalia Amadea/Kumparan
Menurut Didin pemiliknya, sekaligus penerus usaha generasi ketiga, minuman ini menggunakan banyak rempah. Ada jahe merah, kayu manis, kapulaga, cengkih, serai, serta gula aren.
"Semua rempahnya digodog jadi satu. Kalau di luar (suhu ruang) tahan dua hari, kalau di kulkas bisa tahan satu minggu," ujarnya.
Didin pun mengatakan, meneruskan usaha kakeknya ini dengan alasan ingin turut melestarikan kuliner daerah asal Bogor itu. Sehari-hari, Es Bir Kotjok Si Abah berjualan di Jalan Surya Kencana yang sudah ada sejak tahun 1965.
ADVERTISEMENT
Selanjutnya, kami juga mencoba Cungkring Pak Jumat (Rp 25 ribu) yang sudah melegenda sejak tahun 1975. Deden, generasi kedua usaha ini, meneruskan jualan bapaknya pertama kali pada tahun 2014.
Cungkring Pak Jumat di KTD 2019
Cungkring Pak Jumat di KTD 2019 Foto: Azalia Amadea/Kumparan
Cungkring merupakan singkatan dari 'cungur kaki' pakai 'garingan.' Cungur kaki adalah kikil kaki sapi yang dimasak selama 7 jam hingga empuk. Lalu, makanan ini dilengkapi potongan lontong, garingan berupa peyek tempe, siraman saus kacang yang gurih nan manis, taburan bawang goreng, serta kucuran jeruk limau, dan kecap.
"Ciri khas lain dari Cungkring Pak Jumat adalah berjualan pakai pikulan. Adanya di Jalan Surya Kencana, gang aut, Bogor," tambah laki-laki berusia 33 tahun itu.
Tak ketinggalan, kami juga mencicipi kesegaran Asinan Jagung Bakar Pak Sabur (Rp 26 ribu) yang ada sejak 1968. Makanan khas Bogor ini berupa pipilan jagung bakar, ditemani irisan tipis mentimun, gula pasir, garam, sambal ijo, dan kuah cuka merah. Agar semakin nikmat, disediakan pula kerupuk mie (Rp 11 ribu) sebagai pelengkapnya.
Asinan Jagung Bakar Pak Sabur di KTD 2019
Asinan Jagung Bakar Pak Sabur di KTD 2019 Foto: Azalia Amadea/Kumparan
Bukan hanya makanan legendaris, di KTD kamu juga bisa menemukan aneka tenant yang setiap tahunnya hadir dan laris diburu pengunjung. Seperti Srabi Notosuman, Nasi Goreng Kambing Kebon Sirih, Pastellia, Ketan Susu Kemayoran, Es Campur Jelly Pluit Acen, Bebek Sinjay, Es Durian Iko, dan masih banyak lagi. Totalnya 108 tenan tetap, serta 32 tenan makanan legendaris.
Srabi Notosuman di KTD 2019
Srabi Notosuman di KTD 2019 Foto: dok.KTD 2019
KTD ini akan dibuka setiap hari, pada hari Senin hingga Kamis dengan jam operasional 16.00-22.00 WIB, Jumat 16.00-23.00 WIB, Sabtu 11.00-23.00 WIB, dan Minggu jam 11.00-22.00 WIB. Bagaimana, menarik bukan?
ADVERTISEMENT
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan