Ahli Nilai Telegram Larangan Media Polri Arogan Bukan Perintah Kapolri

6 April 2021 16:39
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Kadivhumas Polri Irjen Pol Argo Yuwono (tengah) memberikan keterangan pers terkait kasus teroris Jamaah Islamiyah (JI), di kantor Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta, Senin (28/12). Foto: Rivan Awal Lingga/ANTARA FOTO
zoom-in-whitePerbesar
Kadivhumas Polri Irjen Pol Argo Yuwono (tengah) memberikan keterangan pers terkait kasus teroris Jamaah Islamiyah (JI), di kantor Bareskrim, Mabes Polri, Jakarta, Senin (28/12). Foto: Rivan Awal Lingga/ANTARA FOTO
ADVERTISEMENT
Mabes Polri mengeluarkan surat telegram (STR) yang berisi arahan ke bidang Humas Polri. Telegram bernomor ST/750/IV/HUM.3.4.5./2021 itu dikeluarkan Kadiv Humas Polri Irjen Pol Argo Yuwono pada Senin (5/4), dan ditujukan untuk media internal Polri.
ADVERTISEMENT
Dalam telegram tersebut, tertulis aturan tersebut dari Kapolri yang ditujukan kepada seluruh Kapolda dan Kabid Humas seluruh Polda di Indonesia.
Selain itu tampak ada stempel Kepala Kepolisian Negara Republik Indonesia. Yang agak berbeda, surat telegram berisi aturan dari Kapolri ini ditembuskan lagi ke Kapolri, juga ke Wakapolri dan para Kapolda.
Telegram Kadiv Humas Polri Tentang Pelaksanaan Peliputan. Foto:  Dok: Mabes Polri
zoom-in-whitePerbesar
Telegram Kadiv Humas Polri Tentang Pelaksanaan Peliputan. Foto: Dok: Mabes Polri
Telegram Kadiv Humas Polri Tentang Pelaksanaan Peliputan. Foto:  Dok: Mabes Polri
zoom-in-whitePerbesar
Telegram Kadiv Humas Polri Tentang Pelaksanaan Peliputan. Foto: Dok: Mabes Polri
Melihat hal tersebut, Ahli Hukum Tata Negara Universitas Andalas Feri Amsari mengatakan, surat itu tidak bisa disebut sebagai telegram karena ditembuskan ke Kapolri. Sementara peraturan yang ada di dalamnya juga berasal dari Kapolri sendiri.
"Teknis administrasinya itu telegram Kapolri. Tugas humas menyebarluaskannya saja. Jika ditembuskan ke Kapolri berarti bukan telegram Kapolri dong," ujar Feri saat saat dihubungi kumparan, Selasa (6/4).
ADVERTISEMENT
Ia menyebut, keliru bila surat itu disebut sebagai telegram Kapolri kalau masih ditembuskan ke yang bersangkutan.
Surat telegram sendiri dapat diartikan sebagai pemberitahuan secara resmi di dalam instansi, lembaga, dan organisasi.
"Kealpaan administrasi seperti ini terjadi di berbagai lembaga," ucapnya.
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020