Anies Bersyukur Permintaan Pemakaman Protap COVID-19 di JAkarta 0, ini Datanya

8 Oktober 2021 10:26
·
waktu baca 3 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Warga berziarah di dekat pusara keluarganya di area pemakaman khusus COVID-19 di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (27/7). Foto: Willy Kurniawan/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Warga berziarah di dekat pusara keluarganya di area pemakaman khusus COVID-19 di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (27/7). Foto: Willy Kurniawan/REUTERS
ADVERTISEMENT
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan kabar gembira soal permintaan pemakaman protap COVID-19 di Jakarta 0. Ini sejalan dengan rendahnya angka kematian karena corona di Jakarta.
ADVERTISEMENT
Meski begitu, Anies meminta semua warga tidak lengah, lalai, apalagi abai soal prokes. Sebab, pandemi corona belum usai.
Jakarta memang sempat mengalami masa sulit dalam penanganan corona pada Juli-Agustus 2021. Saat itu, semua indikator naik: kasus harian, kasus aktif, BOR, kematian, hingga pemakaman.
Namn, semua daya upaya dilakukan untuk menekan penyebaran corona. Hasilnya, dapat dirasakan kali ini. Berikut data pemakaman protap COVID-19 di Jakarta:
Dikutip dari situs corona.jakarta.go.id, Angka pemakaman protap COVID-19 tertinggi selama PPKM Darurat yakni terjadi pada tanggal 10 Juli 2021 sebanyak 404 orang.
Hingga hari terakhir PPKM Darurat pada tanggal 26 Juli 2021, angka pemakaman protap COVID-19 terus turun menjadi 180 orang per hari.
Memasuki masa PPKM Level di Jakarta, angka pemakaman protap COVID-19 masih terus menunjukkan tren penurunan. Pada tanggal 6 September 2021, pemakaman protap COVID-19 di Jakarta pertama kali menyentuh angka terendah yakni sebanyak 6 orang per harinya.
ADVERTISEMENT
Kemudian, angka pemakaman protap COVID-19 di Jakarta terus konsisten di bawah 20 orang per hari nya, hingga Kamis (7/10) tidak ada angka pemakaman protap COVID-19 di Jakarta.
Di sisi lain, angka kemaian tanggal 26 Agustus 2021 di Jakarta pertama kali terendah semenjak PPKM Darurat yakni 2 orang per hari. Kemudian, angka kematian COVID-19 di Jakarta terus turun dan masih konsisten di bawah 30 orang per harinya hingga 14 September kematian karena COVID-19 kembali menyentuh 2 orang per hari.
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Terakhir, pada tanggal 4 Oktober 2021 tidak ada angka kematian (0 orang) di Jakarta. Hal tersebut adalah pencapaian terendah angka kematian COVID-19 selama masa PPKM Darurat.
Berikut datanya:

Patut Disyukuri

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerima suntikan dosis kedua vaksin AstraZeneca. Foto: Instagram @aniesbaswedan
zoom-in-whitePerbesar
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menerima suntikan dosis kedua vaksin AstraZeneca. Foto: Instagram @aniesbaswedan
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyampaikan rasa syukur usai tak ada permintaan pelayanan pemakaman protap COVID-19 di Jakarta dalam waktu 24 jam.
ADVERTISEMENT
Momen kebahagiaan ini ia bagikan dalam Instagram pribadinya, @aniesbaswedan.
"Sebuah hari yang patut disyukuri! Dalam 24 jam terakhir terdapat 0 permintaan pelayanan pemakaman protap COVID-19 di DKI Jakarta (data Distamhut DKI sejak jam 18.00 kemarin sampai 18.00 hari ini). Alhamdulillah!" kata Anies yang dikutip kumparan, Kamis (7/10) malam.
Anies mengatakan, tidak adanya kasus kematian akibat COVID-19 dalam satu hati ini bukanlah sebuah perayaan. Sebab, pandemi corona masih belum usai.
"Nol kematian di hari ini sama sekali bukan perayaan, karena pandemi jelas belum selesai. Ini adalah pengingat bahwa, atas izin Allah SWT dan atas ikhtiar kita semua, sebuah hari tanpa kematian COVID-19 adalah mungkin untuk dicapai," ungkapnya.
Petugas pemakaman beristirahat di area pemakaman khusus COVID-19 di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (27/7). Foto: Willy Kurniawan/REUTERS
zoom-in-whitePerbesar
Petugas pemakaman beristirahat di area pemakaman khusus COVID-19 di Bekasi, Jawa Barat, Selasa (27/7). Foto: Willy Kurniawan/REUTERS
===
Ikuti survei kumparan dan menangi e-voucher senilai total Rp3 juta. Isi surveinya sekarang di kum.pr/surveinews
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020