kumparan
Otomotif22 Mei 2020 8:33

Simak 6 Jurus Bikin Kamu Jago Nyetir Mobil Manual

Konten Redaksi kumparan
Ilustrasi mobil manual
Ilustrasi tangan istirahat pada tuas transmisi manual. Foto: Muhammad Ikbal/kumparan
Bagi pengemudi pemula, mengendarai mobil bertransmisi manual umumnya akan mengalami kesulitan. Bahkan kepanikan kerap datang ketika sudah berada di belakang setir.
ADVERTISEMENT
Agar tak terjadi kecelakaan, menurut pendiri Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC), Jusri Pulubuhu, hal utama dan paling dasar yang harus dilakukan pengemudi pemula adalah menyesuaikan diri dengan karakter mobil.
"Ini adalah yang pertama harus dipahami oleh pengemudi pemula. Kenali karakter tenaga mesin, dimensi, dan pengereman dari mobil itu sendiri," kata Jusri, Rabu (20/5).
Tak cuma karakter, Jusri juga coba beberkan 6 jurus yang perlu diperhatikan agar Kamu mahir mengendarai mobil bertransmisi manual. Yuk simak ulasannya.
1. Membiasakan menyetir selama 18 bulan
Ilustrasi Mengemudi
Ilustrasi Mengemudi. Foto: Pixabay
Jika Anda benar-benar pemula dan baru mendapatkan sim A, sebaiknya terus melakukan latihan mengemudi hingga 18 bulan. Di fase ini. menurut Jusri pengemudi pemula dikategorikan sebaga green driver.
"Sayangnya memang di sini tidak ada aturan menyoal masa probation. Oke, berarti pengemudi pemula harus membangun mental percaya diri, adaptasi dan paham karakter kendaraan. Tidak dianjurkan membawa mobil ke luar kota dan patuh aturan safety driving," bungkus Jusri.
ADVERTISEMENT
2. Membiasakan diri antara kopling dan gas
Ilustrasi mobil manual
Ilustrasi kaki istirahat pada pedal kopling mobil manual. Foto: Muhammad Ikbal/kumparan
Selanjutnya yang tak kalah penting adalah membiasakan diri mengatur akurasi melepas kopling dan berakselerasi dengan menginjak gas.
"Pastikan pertama jangan menggunakan gas, jadi injak rem, kopling, masukkan gigi satu kemudian release handbrake secara bersamaan. Kaki kiri di kopling dilepas secara bertahap, kaki kanan lepaskan dari pedal rem. Tunggu kendaraan bergerak sampai 4 putaran roda baru kemudian di gas, itu cara yang benar," kata Jusri.
3. Pahami perpindahan gigi yang tepat
Ilustrasi mobil manual
Ilustrasi oper gigi mobil manual. Foto: Muhammad Ikbal/kumparan
Jika sudah tau celah atau feeling melepas kopling dan menginjak gas, langkah selanjutnya adalah membiasakan menggunakan putaran mesin optimal saat melakukan perpindahan gigi.
"Untuk mobil bensin optimalnya setiap 2.200 rpm sudah oper gigi. Nah, sebaliknya ketika shiftdown (deselerasi) melakukan perpindahan gigi di bawah sedikit 2.000 rpm," paparnya
ADVERTISEMENT
Sementara jika mobil diesel dia menyarankan perpindahan paling optimal setiap 1.800 rpm.
"Boleh di atas itu dan sampai batas maksimum, tapi kondisikan dengan situasi tertentu misalnya saat overtake, atau butuh suplai tenaga lebih saat di tanjakan," katanya.
4. Kecepatan dan pahami situasi jalan
Test Drive Peugeot 3008
Panel Instrumen Peugeot 3008 Allure Plus . Foto: Bangkit Jaya Putra/kumparan
Karena tak percaya diri tak jarang pengemudi pemula akan membawa mobilnya dalam kecepatan sangat rendah. Menurut Jusri ini akan mengganggu pengguna jalan lain. Alih-alih ingin aman, hal tersebut justru sebuah kesalahan.
"Pondasi yang harus dipahami oleh pengemudi adalah terlalu cepat berkendara itu berbahaya, terlalu pelan itu akan membahayakan dirinya dan orang lain. Jadi paling tepat adalah kecepatan sesuai kondisi," paparnya.
Maksud Jusri begini, kecepatan itu subjektif, jadi pengemudi harus sadar kondisi jalanan. Jika di Tol minimum kecepatan 80 km/jam namun situasi jalanan padat maka kecepatan harus disesuaikan dan sebaliknya di jalanan padat atau sempit.
ADVERTISEMENT
5. Berpindah jalur
Aman berkendara
Ilustrasi melihat spion. Foto: dok, Istimewa
Tak kalah penting dan kerap diabaikan adalah kebiasaan salah berpindah jalur. Maka dari itu, Jusri menyarankan untuk terus membiasakan diri berlatih berpindah jalur.
"Yang paling sering diabaikan pengemudi pemula adalah enggak tengok kaca spion. Ini sangat berbahaya, bisa mengancam keselamatan dirinya dan pengemudi lain. Padahal fungsi kaca spion adalah alat bantu untuk melihat situasi jalan yang terbatas. Jangan lupa nyalakan dan menoleh sekilas untuk memastikan blind spot," katanya.
6. Terus pantau keadaan sekitar
com-Ilustrasi mengendarai mobil.
com-Ilustrasi mengendarai mobil. Foto: Shutterstock
Pengemudi pemula umumnya akan berfokus pada satu titik pandang yaitu ke depan. Padahal, kata Jusri pengemudi wajib untuk selalu memastikan keadaan sekitar selalu dalam kondisi aman.
"Gunakan kaca spion samping, dan tengah jika ada fitur pembantu di mobil juga harus diperhatikan. Ingat, bahaya itu bisa ada di samping kiri kanan, depan, dan belakang. Jika hujan bisa juga muncul dari sisi bawah (genangan air & lubang) dan atas (kabel atau pohon).
ADVERTISEMENT
Nah, itu tadi 6 jurus awal yang bisa Kamu terapkan agar semakin jago berkendara mobil manual. Pastikan gunakan sabuk pengaman, terapkan kaidah safety driving, dan selalu berlatih untuk mendapatkan feeling dan karakter berkendara yang baik.
***
Simak panduan lengkap corona di Pusat Informasi Corona.
Simak video menarik di bawah ini:
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan