kumparan
21 Mei 2018 11:23 WIB

3 Jenis Posisi Jatuh dan Dampaknya bagi Ibu Hamil

Ilustrasi Ibu Hamil Terjatuh (Foto: Thinkstock)
Bertambahnya usia kehamilan membuat titik keseimbangan tubuh ibu hamil cenderung terganggu oleh beban tubuh yang semakin berat. Jika tidak hati-hati, ibu hamil berisiko terjatuh karena kehilangan keseimbangan. Jika hal tersebut terjadi, tentu bisa membahayakan Anda dan janin.
ADVERTISEMENT
Tapi jangan panik dulu, Moms. Ada baiknya, Anda mengenal terlebih dahulu macam-macam posisi jatuh, karena tingkat keseriusan bahaya bergantung pada bagaimana posisi jatuhnya:
1. Jatuh Telentang
Jatuh dengan posisi telentang tidak menyebabkan janin berbenturan langsung dengan permukaan tanah, sehingga bisa dikatakan tidak terlalu berbahaya. Tetapi, stres atau syok yang Anda alami bisa memicu produksi hormon yang merangsang terjadinya kontraksi.
2. Posisi Terduduk
Waspadalah, bila Anda terjatuh dengan posisi terduduk pada trimester ketiga, Moms. Ada risiko kantung ketuban robek, sehingga memicu kelahiran lebih awal. Segera ke dokter atau bidan bila Anda mengalami rasa nyeri yang hebat, terutama di poros tulang belakang dan gerakan janin menghilang.
3. Posisi Tengkurap
Ini adalah posisi jatuh yang paling berbahaya, karena bisa mengenai janin Anda. Bila benturan tidak begitu keras, ada kemungkinan bayi tidak mendapatkan dampak yang besar. Tapi dalam beberapa kasus parah, jatuh dengan posisi ini bisa menyebabkan terlepasnya plasenta dari dinding rahim (solutio placenta) yang menyebabkan perdarahan pada ibu sampai terminasi (pengakhiran) kehamilan. Segera temui dokter atau bidan Anda jika hal tersebut terjadi.
ADVERTISEMENT
Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·