Ciri Usus Buntu Ringan dan Pantangan bagi Pengidapnya

Menyajikan beragam informasi terbaru, terkini dan mengedukasi.
Konten dari Pengguna
10 Mei 2022 17:32
·
waktu baca 5 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Kabar Harian tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ciri Usus Buntu Ringan dan Pantangan bagi Pengidapnya (445763)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi nyeri usus buntu. Foto: Unsplash
ADVERTISEMENT
Ciri usus buntu ringan ada beragam macamnya, salah satu yang paling umum terjadi adalah munculnya rasa nyeri di perut bagian kanan bawah. Usus buntu ringan biasanya dapat sembuh sendiri, tapi penyakit ini juga bisa menjadi parah apabila tidak diobati dengan tepat.
ADVERTISEMENT
Oleh karena itu, penting untuk mengenali apa saja ciri usus buntu ringan agar dapat mencegah usus buntu berkembang menjadi parah dan menimbulkan komplikasi yang lebih serius, misalnya usus buntu pecah dan peritonitis.
Lantas, apa saja ciri-ciri usus buntu ringan? Artikel di bawah ini akan mengupas secara tuntas mengenai penyakit usus buntu ringan beserta cara menanganinya.

Apa Ciri Usus Buntu Ringan?

Secara medis, penyakit usus buntu dapat disebut juga dengan apendisitis. Di mana letak sakit pada usus buntu? Penyakit ini kerap terjadi ketika usus buntu atau apendiks mengalami peradangan. Usus buntu sendiri adalah salah satu organ pada sistem pencernaan dalam tubuh.
Gejala penyakit usus buntu terbagi menjadi beberapa kategori, yakni ringan, sedang, dan berat. Biasanya, usus buntu kategori ringan ini dialami pada orang yang pertama kali terkena penyakit usus buntu.
ADVERTISEMENT
Meski masih tergolong ringan, bukan berarti kondisi ini dapat dianggap sepele. Apabila seseorang mengalaminya, maka harus segera lakukan pemeriksaan dan penanganan oleh dokter.
Menyadur laman Healthline, penyakit usus buntu diketahui bisa menyerang individu di berbagai kelompok usia. Namun, jenis gangguan ini sering ditemui pada anak-anak hingga remaja berusia 10-20 tahun.
Dituliskan dalam buku Hukum Kesehatan tentang ‘Hukum Malapraktik Tenaga Medis' Jilid 2 oleh Sutan Remy Sjahdeini, ciri-ciri usus buntu ringan yang kerap dialami para penderitanya antara lain sebagai berikut:
Ciri Usus Buntu Ringan dan Pantangan bagi Pengidapnya (445764)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi nyeri usus buntu. Foto: Pixabay

1. Nyeri pada perut bagian kanan bawah

Secara umum, gejala awal usus buntu berupa rasa nyeri di sekitar pusar. Seiring waktu, rasa nyeri tersebut akan berpindah ke perut bagian kanan bawah. Selain itu, rasa nyeri ini akan semakin terasa jika menarik napas dalam-dalam, bergerak, bersin, batuk, atau ketika perut ditekan.
ADVERTISEMENT

2. Nafsu makan berkurang

Berkurang atau menghilangnya nafsu makan juga bisa jadi salah satu ciri mengalami usus buntu ringan. Gejala ini biasanya akan muncul setelah mengalami rasa nyeri pada perut bagian kanan bawah.

3. Mual dan muntah

Ketika seseorang mengalami usus buntu, baik ringan atau parah, juga mengalami mual dan muntah. Gejala mual dan muntah ini bisa terjadi karena adanya sumbatan atau obstruksi usus akibat peradangan di usus buntu.

4. Sembelit atau diare

Tak hanya mual dan muntah, beberapa orang yang mengalami penyakit usus buntu juga sering kali akan mengalami sembelit atau diare. Selain itu, ciri usus buntu ringan lain yang juga dapat dirasakan penderitanya adalah susah buang angin dan perut terasa kembung.

5. Demam

Selain gejala-gejala yang telah disebutkan di atas, ciri lain dari usus buntu ringan yang harus diwaspadai adalah demam. Kondisi ini dapat terjadi karena sistem kekebalan tubuh sedang berusaha melawan infeksi bakteri yang menjadi penyebab radang usus buntu.
ADVERTISEMENT

Apa Usus Buntu Bisa Sembuh dengan Sendirinya?

Gejala usus buntu yang terjadi pada setiap individu terkadang berbeda antara satu sama lain, tergantung pada usia dan posisi usus buntu yang diderita. Pada kasus usus buntu ringan, biasanya dapat sembuh sendiri tanpa pengobatan.
Namun, apabila penyakit ini berkembang menjadi semakin parah, maka harus segera memeriksakan diri ke dokter ketika mengalaminya. Umumnya, penderita usus buntu yang parah akan melakukan prosedur operasi yang disebut apendektomi.
Tujuan dari dilakukannya operasi tersebut adalah untuk mengangkat apendiks yang terinfeksi atau meradang. Penjelasan ini seperti dikutip dari buku Appendisitis Akut karya dr. Warsinggih.
Lantas, berapa lama usus buntu akan sembuh? Menurut Dokter Spesialis Bedah Plastik, Dr. Vera Ikasari, Sp.BP, penyembuhan dan pemulihan pascaoperasi usus buntu umumnya berlangsung selama 2-6 minggu.
ADVERTISEMENT

Apa Pantangan Usus Buntu?

Ciri Usus Buntu Ringan dan Pantangan bagi Pengidapnya (445765)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi nyeri usus buntu. Foto: Pexels
Ada beberapa makanan pantangan yang perlu diperhatikan para penderita usus buntu, baik yang belum atau telah dioperasi. Menghimpun dari buku Mengenali Keluhan Anda oleh Dr. Ayustawati, makanan pantangan tersebut di antaranya:

1. Makanan pedas

Makanan pedas bisa jadi salah satu pemicu terjadinya penyakit usus buntu. Hal ini dikarenakan biji cabai yang dikonsumsi tidak hancur, sehingga menyumbat usus dalam jangka waktu panjang dan menyebabkan radang usus buntu. Meski demikian, makanan pedas bukan penyebab utama usus buntu.

2. Makanan rendah serat dan tinggi gula

Terlalu banyak mengonsumsi makanan cepat saji dapat meningkatkan risiko penyakit usus buntu. Selain itu, makanan dengan kadar gula tinggi juga bisa menyebabkan sembelit dan meningkatkan risiko infeksi, termasuk infeksi yang menyebabkan usus buntu.

3. Makanan dengan kandungan garam tinggi

Selain gula, makanan yang mengandung garam tinggi, seperti bumbu pada mi instan diketahui juga dapat memicu usus buntu. Hal ini karena makanan dengan garam tinggi bisa menyebabkan iritasi pada usus.
ADVERTISEMENT

4. Makanan yang tidak hancur saat dikunyah

Makanan yang tidak hancur saat dikunyah dapat menjadi salah satu penyebab usus buntu. Ini karena potongan kecil makanan yang tidak hancur tersebut dapat memblokir permukaan rongga di sepanjang usus buntu.
Hal tersebut pun akhirnya memicu pembengkakan dan pembentukan nanah. Potongan kecil makanan tersebut juga bisa memicu bakteri untuk berkembang biak dalam usus buntu.
Jika tidak diatasi dengan baik, peradangan tersebut dapat menyebabkan usus buntu pecah serta menyebarkan bakteri ke seluruh tubuh.

Apa Penyebab Usus Buntu?

Berdasarkan penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa penyakit usus buntu bisa disebabkan oleh makanan. Namun, penyakit ini juga bisa dipicu beberapa faktor lainnya.
Ciri Usus Buntu Ringan dan Pantangan bagi Pengidapnya (445766)
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi nyeri usus buntu. Foto: Pexels
Merujuk buku Mengenal Sistem Pencernaan oleh Nina Surtiretna dkk, berikut beberapa penyebab usus buntu:
ADVERTISEMENT

1. Infeksi

Infeksi usus buntu dapat terjadi karena berbagai macam hal, misalnya gangguan bakteri, kuman, dan lain-lain. Jika dibiarkan, hal ini dapat menyebabkan peradangan, sehingga membuat kondisi usus buntu menjadi lebih parah.

2. Parasit

Parasit dapat terjadi ketika tinja sudah menumpuk dan tidak segera dikeluarkan. Parasit yang hidup terlalu lama di saluran pencernaan dapat menyumbat saluran area usus buntu, sehingga memicu peradangan usus buntu.

3. Lendir

Selain parasit, lendir juga harus dikeluarkan dari usus buntu. Karena jika tidak, itu akan menyebabkan usus buntu menjadi tersumbat. Penyumbatan inilah yang membuat usus buntu mengalami peradangan.

4. Penyumbatan lapisan

Pada kondisi tertentu, lapisan di dalam usus buntu bisa saja memelintir. Misalnya, apabila terjadi hantaman keras dari luar. Karena kondisi itulah, usus buntu dapat tersumbat hingga mengalami infeksi.
ADVERTISEMENT
(NDA)
Apakah usus buntu bisa sembuh dengan sendirinya?
chevron-down
Di manakah letak sakit pada usus buntu?
chevron-down
Apa penyebab orang terkena usus buntu?
chevron-down
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020