Mengenal Tuba Fallopi beserta Penyebab dan Gejala Penyumbatannya

Menyajikan beragam informasi terbaru, terkini dan mengedukasi.
Konten dari Pengguna
29 Maret 2022 11:55
·
waktu baca 5 menit
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Kabar Harian tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi memeriksakan bagian dari organ reproduksi wanita seperti tuba fallopi. Foto: Unsplash
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi memeriksakan bagian dari organ reproduksi wanita seperti tuba fallopi. Foto: Unsplash
ADVERTISEMENT
Tuba fallopi merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita yang memiliki peranan penting. Utamanya, tuba fallopi berfungsi untuk mengangkut telur dari ovarium ke rahim. Namun, ada fungsi lain yang tak kalah penting.
ADVERTISEMENT
Sebagian wanita memiliki penyakit atau kondisi tertentu yang menyebabkan tuba fallopi mengalami penyumbatan. Akibatnya, wanita dengan gangguan pada tuba fallopi ini bisa kesulitan untuk hamil.
Penyumbatan tuba fallopi menyebabkan sperma tidak dapat bertemu dengan sel telur di dalam rahim, sehingga proses pembuahan tidak dapat terjadi. Kondisi ini bisa mengakibatkan gangguan kesuburan (infertilitas).
Mengingat pentingnya fungsi tuba fallopi dan organ reproduksi wanita lainnya, maka sudah seharusnya kesehatan organ-organ ini diperhatikan. Lebih jelasnya, simak pembahasan tentang pengertian dan fungsi tuba fallopi berikut ini.
Ilustrasi tuba fallopi yang berhubungan dengan pembuahan. Foto: Unsplash
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi tuba fallopi yang berhubungan dengan pembuahan. Foto: Unsplash

Apa yang Dimaksud dengan Tuba Fallopi?

Tuba fallopi adalah saluran dengan panjang sekitar 10-13 cm dan diameter sekitar 1 cm yang menghubungkan antara indung telur (ovarium) dan rahim. Saluran berotot berbentuk “J” ini ditemukan di saluran reproduksi wanita.
ADVERTISEMENT
Letak tuba fallopi sendiri ada pada batas atas ligamen lebar, memanjang ke lateral dari rahim, membuka ke rongga perut, dan dekat ovarium. Pembuahan biasanya terjadi di saluran tuba fallopi ini.
Tuba fallopi memiliki dua saluran, satu berada di setiap sisi yang memanjang dari bagian atas dekat rahim menuju lateral, sedangkan saluran lainnya melengkung di atas dan berada di sekitar ovarium. Bentuknya mirip huruf “J” yang dipanjangkan.
Ujung terbuka tuba fallopi terletak sangat dekat dengan ovarium, tetapi tidak langsung menempel. Sebaliknya, pinggiran dari tuba fallopi membawa telur yang telah berovulasi ke dalam tuba menuju rahim.
Mengutip buku Cara Mudah Merencanakan Jenis Kelamin Anak milik dr. Soewignyo Siswosuharjo, tuba fallopi memiliki empat bagian utama, yakni:
ADVERTISEMENT
  1. Fimbriae, yaitu struktur seperti jari bersilia. Bagian ini berfungsi untuk menangkap sel telur dari ovarium.
  2. Infundibulum, yaitu tempat melekatnya fimbriae.
  3. Ampula, yaitu bagian terluar dari tuba fallopi yang menjadi tempat fertilisas (pertemuan sel sperma dengan sel ovum).
  4. Isthmus, yaitu saluran sempit yang menghubungkan ampula dengan rongga rahim atau uterus.
Ilustrasi organ reproduksi wanita. Foto: Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi organ reproduksi wanita. Foto: Pixabay

Fungsi Tuba Fallopi

Tuba fallopi adalah saluran yang menghubungkan antara ovarium (indung telur) dan rahim. Selain itu dirangkum dari buku Fisiologi Dasar untuk Mahasiswa Farmasi, Keperawatan dan Kebidanan karya Ronny Lesmana, terdapat fungsi lainnya yang tak kalah penting, di antaranya:
1. Fungsi tuba falopi dalam transportasi ovum
Telur diambil oleh fiambre, kemudian disapu ke arah rahim. Gerakan ini diarahkan dengan baik oleh gerakan silia dan peristaltik, yaitu kontraksi ritmik di antara otot-otot tuba.
ADVERTISEMENT
Gerakan peristaltik sendiri dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti sistem hormonal, progesteron, prostaglandin, dan beberapa faktor di luar tubuh.
Selain itu, tuba fallopi juga memiliki beberapa struktur seperti rambut halus yang membantu pergerakan sel ovum. Biasanya, perjalanan ini akan memakan waktu berjam-jam atau bahkan dalam hitungan hari.
2. Fungsi tuba falopi dalam transportasi sperma
Ketika menjalankan fungsi ini, sperma akan melakukan perjalanan keluar dari rahim untuk masuk ke dalam tabung. Di tempat inilah sperma dan ovum akan bertemu, untuk selanjutnya pembuahan sel telur akan terjadi.
3. Menjaga sperma
Sperma akan mudah mati, bahkan tidak sampai 60 menit jika berada di luar rahim. Namun, di dalam rahim dan tuba fallopi, sperma akan bertahan selama 3 hingga 5 hari.
ADVERTISEMENT
4. Membantu pembuahan
Bagian ampula dari tuba fallopi juga sering menjadi tempat bertemunya sel sperma dan sel ovum dan memungkinkan terjadinya pembuahan atau fertilisasi.
5. Fungsi tuba fallopi dalam transportasi embrio
Telur yang telah dibuahi kemudian bergerak menuju rahim. Jika kemudian tertanam dalam rahim, telur bisa terus berkembang menjadi kehamilan rahim.
Pengangkutan telur yang berhasil melalui tuba fallopi diperlukan bagi para wanita yang hamil tanpa intervensi medis. Inilah mengapa sterilisasi tuba merupakan bentuk kontrasepsi permanen yang efektif.
Steriliasi yang dilakukan dapat mengganggu fungsi tuba fallopi. Biasanya proses ini dikenal dengan istilah "mengikat tabung". Karena fungsi tuba fallopi yang terganggu inilah, akhirnya telur tidak akan sampai ke rahim.
Ilustrasi mengetahui penyebab tuba fallopi tersumbat dengan pergi ke dokter. Foto: Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi mengetahui penyebab tuba fallopi tersumbat dengan pergi ke dokter. Foto: Pixabay

Penyebab Tuba Fallopi Tersumbat

Dikutip dari Medical News Today, penyumbatan tuba fallopi bisa membuat wanita sulit hamil karena sperma dan sel telur tidak bertemu. Untuk itu, penting mengetahui penyebab tuba fallopi tersumbat yang paling umum terjadi, di antaranya sebagai berikut:
ADVERTISEMENT
1. Penyakit radang panggul
Biasanya, penyakit radang panggul terjadi karena adanya infeksi pada area reproduksi wanita seperti uterus, ovarium, dan serviks. Hal inilah yang membuat ovarium dan tuba fallopi terluka dan terjadi penyumbatan.
2. Perlengketan usus
Perlengketan usus juga menjadi salah satu penyebab tuba fallopi tersumbat. Kondisi ini bisa terjadi karena adanya infeksi, operasi, atau endometriosis. Usus yang terinfeksi sendiri disebabkan oleh radang usus buntu kronis, lalu pecah, dan cairannya menjadi lengket.
3. Hidrosalping
Umumnya, gangguan fungsi tuba fallopi ini terjadi akibat adanya sumbatan cairan, sehingga menyebabkan infeksi. Selain itu, kondisi hidrosalping bisa dipicu oleh beberapa hal, mulai dari peradangan hingga efek samping dari prosedur bedah di sekitar organ reproduksi.
Ilustrasi mendeteksi gejala awal tuba fallopi tersumbat. Foto: Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi mendeteksi gejala awal tuba fallopi tersumbat. Foto: Pixabay

Gejala Tuba Fallopi Tersumbat

Tersumbatnya tuba fallopi ini jarang menimbulkan gejala. Namun, pada sebagian wanita, kondisi ini bisa menyebabkan nyeri perut bagian bawah dan keputihan yang tidak normal.
ADVERTISEMENT
Dr. Ivan R. Sini, SpOG menambahkan dalam buku Bayi Tabung: Mempersiapkan Kehamilan - Menanti Kehamilan tentang gejala-gejala tuba fallopi tersumbat yang bisa dideteksi sedari awal, agar mendapatkan pengobatan yang tepat, di antaranya:
  • Rasa sakit atau nyeri menjadi semakin teratur.
  • Merasakan sakit saat berhubungan seksual atau buang air kecil.
  • Sakit yang dibarengi dengan demam.
  • Perut semakin nyeri ketika menstruasi.
  • Keputihan yang terlihat aneh dan sangat berbau.
Tuba fallopi yang tersumbat perlu diperiksakan ke dokter. Untuk memastikan apakah tuba fallopi benar-benar tersumbat, dokter akan melakukan USG, histerosalpingografi (HSG), atau pemeriksaan endoskopi pada tuba fallopi (histeroskopi).
Setelah penyebabnya diketahui, dokter akan memberikan pengobatan yang sesuai penyebab gangguan pada tuba fallopi yang dialami. Jika dibutuhkan, gangguan pada tuba fallopi tersebut mungkin perlu ditangani dengan tindakan operasi.
ADVERTISEMENT
(VIO)
Apa fungsi dari tuba fallopi?
chevron-down
Tuba fallopi terletak di mana?
chevron-down
Apa empat bagian utama tuba fallopi?
chevron-down
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
comment0 01 April 2020