Konten dari Pengguna

Mengurai Benang Kusut Penumpukan Kontainer di Pelabuhan

SAFUAN
Doctor in Management Science, Head of Risk Management, Quality Assurance, Strategic Management Officer at Koja Container Terminal, Lecturer in Faculty of Business Economics at Esa Unggul University, Internal Auditor Trainer at CIAR PPIA
19 Mei 2024 10:22 WIB
·
waktu baca 3 menit
comment
2
sosmed-whatsapp-white
copy-link-circle
more-vertical
Tulisan dari SAFUAN tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
Ilustrasi Kontainer. Foto: Shutter Stock
zoom-in-whitePerbesar
Ilustrasi Kontainer. Foto: Shutter Stock
ADVERTISEMENT
sosmed-whatsapp-green
kumparan Hadir di WhatsApp Channel
Follow
Penumpukan kontainer di pelabuhan adalah masalah yang kompleks dan memerlukan solusi terpadu dari berbagai pihak. Di Indonesia, penumpukan kontainer sering kali menyebabkan kemacetan logistik yang berdampak pada ekonomi nasional.
ADVERTISEMENT
Masalah penumpukan kontainer di pelabuhan merupakan isu kompleks yang disebabkan oleh berbagai faktor. Salah satu penyebab utamanya adalah lambatnya proses perizinan impor. Banyak kontainer tertahan di pelabuhan karena persetujuan impor dan pertimbangan teknis yang belum diterbitkan. Selain itu, keterbatasan infrastruktur juga menjadi kendala utama. Pelabuhan sering kali tidak memiliki cukup ruang dan peralatan untuk menangani volume kontainer yang terus meningkat, sehingga menyebabkan keterlambatan dalam penanganan.
Proses administrasi yang lambat, termasuk clearance oleh Bea Cukai, juga sering kali menyebabkan keterlambatan dalam pengeluaran kontainer. Gangguan pada sistem layanan Bea Cukai dapat memperparah situasi ini, memperpanjang waktu tunggu kontainer di pelabuhan. Biaya demurrage, yang dikenakan untuk mencegah penumpukan kontainer, justru menambah beban bagi importir jika kontainer tidak segera diambil, sehingga memperlambat proses pengeluaran kontainer. Selain itu, kendala operasional seperti keterlambatan dalam pemuatan atau pembongkaran barang di pelabuhan, gangguan cuaca, atau kerusakan peralatan, juga berkontribusi terhadap penumpukan kontainer.
ADVERTISEMENT
Untuk mengatasi masalah ini, berbagai solusi telah diupayakan. Pemerintah telah merevisi Peraturan Menteri Perdagangan untuk mempercepat proses penerbitan Persetujuan Impor (PI) dan Pertimbangan Teknis, sehingga diharapkan kontainer tidak tertahan lama di pelabuhan. Selain itu, perluasan infrastruktur pelabuhan menjadi salah satu solusi yang penting. Pelabuhan perlu memperluas lapangan penumpukan, menambah alat bongkar muat, serta memperbaiki akses jalan untuk meningkatkan produktivitas dan mengurangi waktu tunggu kontainer. Sebagai contoh, Pelabuhan Tanjung Priok telah mengusulkan penambahan luas lapangan penumpukan dan alat bongkar muat.
Penerapan digitalisasi dan teknologi juga sangat diperlukan untuk mempercepat proses administrasi dan pemeriksaan kontainer. Implementasi sistem digitalisasi seperti Inaportnet dan National Logistics Ecosystem dapat mempercepat proses tersebut, sementara teknologi seperti X-Ray kontainer dapat meningkatkan akurasi dan kecepatan pemeriksaan. Koordinasi yang lebih baik antar instansi terkait seperti Bea Cukai, Karantina, dan Pelabuhan juga sangat penting. Peningkatan sinergi dan kolaborasi antar instansi diharapkan dapat mempercepat proses pengeluaran kontainer.
ADVERTISEMENT
Pemerintah juga dapat menerapkan insentif bagi importir yang cepat mengeluarkan kontainer, serta sanksi berupa denda bagi yang menimbun kontainer terlalu lama di pelabuhan. Langkah ini dapat mendorong percepatan pengeluaran kontainer. Peningkatan kapasitas sumber daya manusia yang terlibat dalam proses bongkar muat dan administrasi pelabuhan juga penting. Pelatihan dan pengembangan kompetensi petugas pelabuhan dapat meningkatkan efisiensi operasional.
Terakhir, optimalisasi manajemen operasional pelabuhan juga perlu dilakukan. Penjadwalan kapal yang tepat, penugasan peralatan yang efisien, dan pengaturan alur truk yang baik dapat meningkatkan efisiensi bongkar muat kontainer. Dengan penerapan solusi-solusi ini, diharapkan masalah penumpukan kontainer di pelabuhan dapat teratasi, sehingga arus barang dapat berjalan lebih lancar dan efisien.
Dari paparan di atas maka dapat diketahui bahwa untuk menangani permasalahan penumpukan kontainer di pelabuhan bukan hanya operator pelabuhan yang dapat menyelesaikan permasalahan tersebut semata, karena wewenang operator pelabuhan terbatas dan banyak dipengaruhi oleh instansi lainnya baik swasta maupun pemerintah maka dibutuhkan sinergi dan kolaborasi agar permasalahan tersebut dapat diatasi dengan cepat dan segera.
ADVERTISEMENT