Pencarian populer

Mengiringi Vichai Srivaddhanaprabha Menuju Peristirahatan Terakhirnya

Seorang pelayat meletakkan bunga di depan foto besar Vichai Srivaddhanaprabha. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Vichai Srivaddhanaprabha, sosok yang dikenal dermawan dan baik hati itu, telah tiada. Kepergiannya pun meninggalkan luka mendalam bagi semua manusia yang pernah bersentuhan dengannya.

Bagi orang-orang Thailand, Srivaddhanaprabha adalah seorang hartawan. Reuters menyebutkan bahwa dia adalah orang terkaya nomor lima di 'Negeri Gajah Putih', dengan harta kekayaan ditaksir mencapai 4,9 miliar dolar AS.

Vichai Srivaddhanaprabha saat berada di King Power Stadium. (Foto: Reuters/Andrew Boyers)

King Power adalah sumber kekayaan Srivaddhanaprabha. Perusahaan ritel tersebut didirikan pada 1989 dan pada 2006, ia diberikan hak monopoli untuk membuka toko bebas pajak (duty-free) bandara-bandara Thailand dari eks perdana menteri Thaksin Shinawatra.

Seorang pria memberi penghormatan terakhir untuk Vichai Srivaddhanaprabha di kantor King Power di Bangkok. (Foto: Reuters/Jorge Silva)

Empat tahun setelah King Power mendapatkan hak monopoli itu, Srivaddhanaprabha melebarkan sayap ke Eropa. Leicester, sebuah kota kecil di Midlands, dipilih Srivaddhanaprabha untuk jadi tempat berinvestasi.

Sebenarnya, Srivaddhanaprabha tidak membesarkan imperium bisnisnya di Leicester. Di kota berpenduduk 330 ribu jiwa itu, Srivaddhanaprabha mencoba peruntungan di bisnis lain: sepak bola. Kebetulan, di kota itu ada sebuah klub yang tengah membutuhkan uluran tangan.

Warga kota Leicester memberi penghormatan terakhir untuk Vichai Srivaddhanaprabha. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Sebelum Srivaddhanaprabha datang, Leicester City terlilit utang 103 juta poundsterling. Untuk membeli Leicester City dari tangan Milan Mandaric, Srivaddhanaprabha sebetulnya tak butuh uang terlalu banyak; hanya 39 juta pounds. Namun, utang 103 juta pounds itu akhirnya tetap jadi warisan yang harus dilunasi.

Tanggung jawab itu dipikul penuh oleh Srivaddhanaprabha. Utang dilunasi, dan pada 2013, stadion yang kini dikenal sebagai King Power Stadium itu dibeli dari tangan perusahaan asal Amerika Serikat. Pada musim 2013/14 itu, Leicester City sukses mendapat promosi ke Premier League sebagai juara Championship.

Tribut spesial untuk Vichai Srivaddhanaprabha. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Perjalanan Leicester City di Premier League tidaklah mulus. Pada musim 2014/15, di bawah arahan Nigel Pearson, mereka hampir terdegradasi. Leicester City baru bisa bangkit di akhir-akhir musim ketika mereka memenangi tujuh dari sembilan laga pemungkas. Selamatlah Leicester City musim itu.

Pada musim berikutnya, Pearson dicopot. Pada masa ini, Leicester City sempat terkena skandal seks memalukan kala melakukan tur ke Thailand. Salah satu pelaku yang terlibat di skandal itu adalah putra Pearson, James, yang dipecat lebih dulu ketimbang ayahnya.

Sebagai pengganti Pearson, ditunjuklah Claudio Ranieri, seorang pelatih yang dikenal sebagai sosok Tinkerman. Penunjukan Ranieri itu diragukan banyak pihak karena pelatih asal Italia itu dianggap sudah habis. Namun, nasib berkata lain.

Pemilik Leicester City, Vichai Srivaddhanaprabha, bersama trofi Premier League. (Foto: Reuters/Jorge Silva)

Di bawah Ranieri, Leicester City yang di bursa taruhan cuma dijagokan 5000:1 itu keluar sebagai juara Premier League. Hasil imbang antara Chelsea dan Tottenham menjadi hasil yang memastikan gelar juara liga level tertinggi pertama bagi The Foxes.

Pesta besar pun digelar. Di King Power Stadium, 'Nessun Dorma' dikumandangkan dengan syahdu oleh Andrea Bocelli. Hari itu, Leicester City mencapai langit ketujuh dan semua itu tak mungkin diraih tanpa jasa Srivaddhanaprabha.

Vichai Srivaddhanaprabha diabadikan dalam mural di sebuah sudut kota Leicester. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Leicester City kini telah kembali menjadi tim semenjana. Ranieri pun sekarang sudah tidak berada di sana. Namun, kisah ajaib yang mereka torehkan tiga musim lalu itu masih segar betul di memori orang-orang, terutama mereka yang tinggal di Leicester sana.

Srivaddhanaprabha sekarang juga telah tiada. Akan tetapi, orang-orang yang sudah pernah dibuatnya bahagia sama sekali belum melupakan jasa-jasanya selama hidup. Selain untuk Leicester City, Srivaddhanaprabha juga berjasa besar bagi rumah sakit dan universitas di Leicester.

Staf Leicester City berduka melepas kepergian Vichai Srivaddhanaprabha. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Itulah mengapa, sosok Srivaddhanaprabha menjadi lebih besar dari sepak bola itu sendiri. Srivaddhanaprabha adalah sebuah simbol harapan. Srivaddhanaprabha adalah alasan bagi banyak orang untuk kembali percaya pada ketidakmungkinan.

Srivaddhanaprabha wafat dalam kecelakaan helikopter yang terjadi hanya sepelemparan batu dari King Power Stadium. Dalam kecelakaan tersebut, turut meninggal dunia pula empat orang lain, termasuk dua pilot.

Jersi Leicester City dan bunga diletakkan di halaman kantor King Power di Bangkok, Thailand. (Foto: Reuters/Soe Zeya Tun)

Kejadian tersebut sudah terjadi pada Sabtu (27/10/2018) malam, ketika Srivaddhanaprabha baru saja rampung menyaksikan pertandingan Leicester City vs West Ham United yang berkesudahan 1-1. Namun, kepastian akan meninggalnya sang patron baru diumumkan secara resmi oleh Leicester pada Senin (29/10) pagi WIB.

Sejak sebelum kabar resmi itu disampaikan, ungkapan, ucapan, dan gestur dukacita sudah mengalir. Mulai dari bunga sampai memorabilia sudah diletakkan di pekarangan King Power Stadium oleh para suporter dan warga kota.

Bunga dan benda-benda yang diletakkan di pekarangan King Power Stadium untuk melepas kepergian Vichai Srivaddhanaprabha. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Setelah ada kepastian bahwa Srivaddhanaprabha memang meninggal dunia dalam kecelakaan helikopter tadi, King Power Stadium pun kian ramai didatangi oleh khalayak. Tak cuma warga Leicester saja yang datang, tetapi juga para bintang Leicester City seperti Jamie Vardy, Kasper Schmeichel, dan Harry Maguire.

Putra Vichai Srivaddhanaprabha, Aiyawatt, memberi penghormatan dengan disaksikan sejumlah pemain Leicester City. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)
Harry Maguire dan Matty James bertaziah ke King Power Stadium. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Kedatangan para bintang Leicester City itu berbarengan dengan kedatangan istri serta anak laki-laki Srivaddhanaprabha, Aimon dan Aiyawatt. Kedua orang inilah yang akhirnya memimpin prosesi penghormatan terakhir bagi Srivaddhanaprabha di rumah keduanya.

Istri Vichai Srivaddhanaprabha, Aimon (tengah), bersama putranya, Aiyawatt (kanan), di King Power Stadium. (Foto: Reuters/Peter Nicholls)

Suasana duka, tentu saja, tidak cuma terasa di Leicester. Di Bangkok, kota kelahiran Srivaddhanaprabha serta kota tempat markas King Power berada, penghormatan terakhir juga diberikan oleh para penduduk.

Salah satu penghormatan tersebut diberikan dalam bentuk jersi Leicester City yang bertuliskan ucapan terima kasih atas seluruh jasa Srivaddhanaprabha terhadap klub kelahiran 134 tahun lalu itu. Selain itu, koran-koran Bangkok juga tak lupa mewartakan kepergian Srivaddhanaprabha.

Surat kabar Thailand mewartakan kematian Vichai Srivaddhanaprabha. (Foto: Reuters/Jorge Silva)

Vichai Srivaddhanaprabha meninggal di usia 60 tahun. Pria yang menurut Schmeichel merupakan sosok murah senyum itu meninggalkan warisan berupa King Power, Leicester City, Oud Heverlee Leuven, seorang istri, serta empat orang anak.

Tulisan ini berasal dari redaksi kumparan. Laporkan tulisan
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Lorem ipsum dolor sit amet 
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit.
11 Desember 2017 · · ·
Bagikan ide, informasi, momen dan cerita kamu melalui
kumparan
Dengan ini kamu menyetujui syarat
& layanan dari kumparan
Tentang kumparan · Bantuan · Ketentuan & Kebijakan Privasi · Panduan Komunitas · Pedoman Media Siber · Iklan · Karir
2019 © PT Dynamo Media Network
Version: web: