5 Hewan Ini Memiliki Ikatan Keluarga Paling Kuat

Menyajikan sisi unik dunia binatang, menjelajah ke semesta eksotisme lain margasatwa
Konten dari Pengguna
11 Desember 2020 13:57
sosmed-whatsapp-whitecopy-link-circlemore-vertical
Tulisan dari Dasar Binatang tidak mewakili pandangan dari redaksi kumparan
ADVERTISEMENT
Manusia bukan satu-satunya spesies yang membentuk ikatan sosial yang erat dengan keluarga dan teman. Faktanya hewan seperti primata hingga pengerat pun menunjukkan pola yang serupa. Banyak fauna yang menemukan cinta, persahabatan, perlindungan, dan kebahagiaan melalui hubungan keluarga yang dibangun. Treehugger merangkum beberapa hewan yang menunjukkan betapa eratnya ikatan keluarga.
ADVERTISEMENT

Anjing padang rumput

Sekelompok anjing padang rumput. Foto: 11066063 from Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Sekelompok anjing padang rumput. Foto: 11066063 from Pixabay
Anjing padang rumput tinggal di sarang dengan kelompok keluarga kecil dalam sebuah koloni yang jauh lebih besar. Kelompok keluarga biasanya terdiri dari seekor jantan, banyak betina, dan keturunannya. Hewan penggali ini membangun sarang di bawah tanah yang luas. Sarang dilengkapi dengan area tidur yang terpisah untuk ruang pribadi dan membesarkan anak-anaknya.
Hewan juga diketahui berbagi makanan, merawat satu sama lain, saling mencium dan menunjukkan kasih sayang, hingga menjaga dari predator berbahaya. Anjing padang rumput berkomunikasi menggunakan gonggongan pendek untuk menyampaikan informasi seperti kedatangan musuh yang mengancam.

Gajah

Keluarga gajah. Foto: djsudermann from Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Keluarga gajah. Foto: djsudermann from Pixabay
Gajah dikenal karena kecerdasan, ingatan panjang, dan ikatan keluarga yang dalam. Setiap kawanan terdiri dari delapan hingga 100 gajah yang menganut sistem matriarki. Koloni dipimpin oleh betina alfa tertua dan terbesar, yang disebut sebagai ibu pemimpin. Ketua rombongan memiliki tanggung jawab untuk menuntun anggota mengakses air dan makanan. Sehingga keterampilan spasial sang ratu sangat penting selama musim kemarau.
ADVERTISEMENT
Anak laki-laki cenderung meninggalkan kelompok saat mencapai pubertas, biasanya antara usia delapan hingga 13 tahun. Beberapa generasi betina saling membantu dalam membesarkan dan melindungi bayi. Seperti halnya manusia, gajah berduka atas kehilangan anggota keluarga yang dicintai. Kawanan kembali ke tempat di mana keluarga atau temannya meninggal, bahkan menyentuh tulangnya.

Anjing liar Afrika

Kelompok anjing liar Afrika. Foto: Nel_Botha-NZ from Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Kelompok anjing liar Afrika. Foto: Nel_Botha-NZ from Pixabay
Anjing liar Afrika hidup dalam kelompok antara dua dan 40 individu yang dipimpin oleh satu pasangan monogami. Baik pria maupun wanita memiliki kewajiban merawat anak-anak. Setelah mendapatkan makanan untuk berburu, anggota kelompok yang sudah dewasa dan lebih kuat mundur untuk membiarkan anggota balita makan terlebih dahulu.
ADVERTISEMENT
Setelah anak-anaknya kenyang, para dewasa memakan sisa makanan dan kembali ke sarang. Terkadang, anjing usia produktif memuntahkan sebagian hasil berburu untuk memberi makan anak-anak anjing, anjing yang terluka atau sudah tua, atau individu yang tinggal untuk merawat anak-anak. Dalam komunitas anjing liar Afrika, semua individu muda mendapatkan jaminan perawatan.

Simpanse

Sekelompok Simpanse. Foto: Pixel-mixer from Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Sekelompok Simpanse. Foto: Pixel-mixer from Pixabay
Simpanse hidup dalam komunitas besar yang terdiri antara 15 hingga 120 anggota. Meskipun sebuah komunitas terbilang besar, struktur sosial yang disebut ‘fisi-fusi’ terus berubah dengan individu yang terpecah menjadi sub-kelompok lebih kecil. Biasanya kelompok kecil ini tidak lebih dari enam ekor.
Menurut The Jane Goodall Institute, hubungan antara simpanse bisa bertahan seumur hidup. Hubungan ibu-anak di antara simpanse sangat kuat, karena ibu tetap bersama keturunannya sampai mandiri antara usia enam dan sembilan tahun. Perawatan adalah salah satu perilaku terpenting dalam komunitas simpanse. Hal itu membuat anggota tetap dekat dan meyakinkan individu agar terus dalam kelompok.
ADVERTISEMENT

Luwak kerdil

Sekelompok luwak kerdil. Foto: InsaPictures from Pixabay
zoom-in-whitePerbesar
Sekelompok luwak kerdil. Foto: InsaPictures from Pixabay
Seperti gajah, luwak kerdil hidup dalam kelompok keluarga yang dikepalai oleh atasan betina, atau disebut dengan 'matriline'. Pasangan monogaminya adalah orang kedua yang bertanggung jawab dan mengawasi berbagai bahaya yang mengancam kelompok. Kepala betina adalah satu-satunya betina yang diizinkan untuk kawin dan juga mendapat hak pertama atas makanan.
Selain sang ratu, kelompok termuda mendapatkan akses utama untuk makanan. Anak-anak remaja atau lebih tua membantu merawat adiknya dengan membersihkan dan membawakan makanan. Ketika ibunya meninggal, anak-anak keluar dari grup untuk memulai kehidupan sendiri atau bergabung dengan kelompok lain. Hewan super sosial ini juga tetap berhubungan meski tidak bersama. Saat pergi mencari makanan, kawanan berseru dengan celoteh pendek satu sama lain.
ADVERTISEMENT
Baca Lainnya
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·
Sedang memuat...
S
Sedang memuat...
·